Mengejar Kedudukan

Perkara yang mampu membinasakan seseorang dan sesuatu bangsa itu apabila dijangkiti penyakit jiwa yang sangat buruk. Penyakit itu mampu menghancurkan diri seseorang dan menghancurkan dalam lingkungan mereka. Kecuali mereka yang jujur membina diri seperti yang digariskan oleh ajaran Rasulullah SAW.
Penyakit jiwa terlalu banyak dan halus serta berbahaya. Di antara punca penyakit jiwa itu adalah cinta yang menggila dan membuta tuli kepada dunia serta kedudukannya. Kecintaan ini bakal menghasilkan riak, takabur dan hasad, kerana punca Cinta Dunia itu tadi  Ditegaskan sebagai punca segala kerosakkan –alHadis.
Firman Allah SWT Surah Hud ayat 15 :

مَن كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ.
Barang siapa yang ingin kepada kehidupan dunia serta keseronokkan, kami bagi peluang untuk mereka dengan usaha mereka di dalamnya tetapi mereka tidak akan puas”.
Ini gambaran Allah bagaimana mereka diuji dengan kedudukan dan kemewahan yang tidak bakal mereka puas dan rasa cukup. Hal ini telah membuat mereka berebut-rebut dan saling tidak – menidak antara satu sama lain demi dunia mereka. Rasulullah SAW juga pernah meluahkan kebimbangan Baginda jika dunia ini sudah mula terbuka dan dikenali oleh kita dalam Sabda Baginda SAW :
عن عبد الله بن عمرو بن العاص عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال إذا فتحت عليكم فارس والروم أي قوم أنتم قال عبد الرحمن بن عوف نقول كما أمرنا الله قال رسول الله صلى الله عليه وسلم أو غير ذلك تتنافسون ثم تتحاسدون ثم تتدابرون ثم تتباغضون أو نحو ذلك ثم تنطلقون في مساكين المهاجرين فتجعلون بعضهم على رقاب بعض
Dari Abdullah bin Amru bin al Ass dari Rasulullah SAW : Apabila terbukanya Kota Parsi dan Rom bagaimana kamu ketika itu.?  Abdul Rahman bin Auf menjelaskan : “Kami akan berkata apa yang Allah firmankan”. Sabda Baginda lagi : “Mungkin juga tidak begitu, mungkin kamu bakal berebut-rebut ( tentang dunia kamu), kamu mulai saling cemburu dengki (antara kamu sendiri), kemudian (merebak lagi) kamu mulai menidakkan(sesama kamu) dan (akhirnya semakin parah) kamu akan membenci di antara kamu. Atau seumpamanya. Kemudian kamu mencari – cari orang yang susah dikalangan Muhajirin. Sehinggalah akhirnya kamu bakal memenggal leher dikalangan (saudara) kamu sendiri”.
Ayat dan hadis di atas telah memberi gambaran dan amaran dari Allah dan RasulNya tentang soal pergolakkan manusia sesama mereka hanya semata-mata kerana merebut dunia yang fana”.
Perasaan Cinta kedudukan serta dunia dan seisinya juga mampu melahirkan sifat bohong dan nifaq. Inilah yang telah diberi amaran oleh Rasulullah SAW :
قال رسول الله – صلّى الله عليه وسلم – حب المال والشرف ينبتان النفاق في القلب كما ينبت الماء البقل.
Sabda Rasulullah SAW :  Cinta Harta dan Kedudukan mampu melahirkan Nifaq (pendustaan) di dalam hati seperti bercambahnya benih subur di pesisiran air”.
Di dalam penegasan yang lain Rasulullah menyatakan dalam Sabda Baginda :
أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَقُولُ : ” حَسْبُ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يُشَارَ إِلَيْهِ بِالأَصَابِعِ فِي دِينِهِ وَدُنْيَاهُ ، إِلا مَنْ عَصَمَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ “
Dari Annas bin Malek RA. Beliau pernah mendengar Rasulullah saw bersabda : “Memadai sesorang itu dianggap buruk. Kerana menunjuk orang lain dengan telunjuknya. Samada dalam urusan dunia mahupun agama. Kecuali mereka yang diselamatkan Allah dari perbuatan itu”.
Apa Jalannya ?
Bersujud syukurlah bagi mereka yang terselamat dari amanah yang akan dipersoalkan di Mahsyar Allah. Sabda Baginda yang menegaskan urusan ini dalam hadis :
وعن عبادة بن الصامت قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :  “ما من أمير عشرة إلا جيء به يوم القيامة مغلولة يده إلى عنقه ، حتى يطلقه الحق أو يوبقه ، ومن تعلم القرآن ثم نسيه لقي الله وهو أجذم”  رواه أحمد.
Dari Ubada bin Somit berkata : Rasulullah saw bersabda : “Setiap Penguasa atau pemimpin atas urusan orang ramai, melainkan dia akan diseret di hari kiamat sedangkan kedua belah tangannya terbelenggu pada tengkuknya. Lalu kesaksamaannya akan melepaskannya, atau kezalimannya akan mencelakakannya.
Makanya tidak perlu meminta-minta kedudukan dan amanah yang akan dipersoalkan itu. Setelah wafat Baginda SAW , jika tidak Para Sahabat Ulung bimbangkan fitnah kecelaruan serta persengketaan yang mula dicetus oleh ahli fitnah nescaya tidak sepantas itu berlakunya perlantikan Saiyiduna Abu Bakar RA. Namun Para Sahabat bersetuju dengan cadangan Saiyiduna Omar RA agar dilantik dan diamanahkan kepada Saiyiduna Abu Bakar RA. Itupun diterima bukan dengan sorakan dan tempekan. Tetapi dengan tawadhuk serta memohon bantuan nasihat dari semua bagi memastikan kepimpinan terurus sempurna.
Dan jikapun diterima amanah berkenaan, terimalah sejujurnya. Bukan dengan menidakkan orang lain atau menindas mereka dengan prasangka yang buruk. Rakan dianggap musuh, teman dianggap lawan. Semata-mata kerana kedudukkan dan kepuasan dunia. Inilah yang dibimbangi oleh Rasulullah. Baginda mencemuh mereka ini dengan Sabda Baginda SAW :
Saiyyiduna Omar RA ketika dilantik sebagai Khalifah dan telah melaksanakan dengan sebaik-baiknya. Juga menyatakan : “Siapa yang ingin mengambil alih jabatan ini dan memikul semua tangungjawabnya, kerana aku mahu menyelamatkan diriku daripadanya. Tidak ada tangungjawab lagi buat diriku dan ke atasku”.
Muhammad al Baqir menasihatkan kita ujarnya : “Jangan kamu meminta-minta kedudukan dan jawatan dan jangan kamu mencari dosa serta jangan kamu mengambil kesempatan di atas kelemahan orang lain”.
Kita juga perlu ingat, jika kita pemimpin yang baik dan jujur serta direstui oleh Allah. Kita bakal dikurniakan pembantu dan orang kiri kanan yang mampu membantu dan menasihati kita ke arah kebaikkan. Inilah jalan keluar yang sangat penting. Kerana orang ini kadang-kadang hanya bijak mengampu. Pekara salah dibetul-betulkan. Pekara yang betul disalah ertikan. Mereka inilah perosak kepimpinan. Dan merosakkan pemimpin. Sabda Rasulullah SAW :

عن عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا ، قَالَتْ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِالأَمِيرِ خَيْرًا جَعَلَ لَهُ وَزِيرَ صِدْقٍ , إِنْ نَسِيَ ذَكَّرَهُ ، وَإِنْ ذَكَرَ أَعَانَهُ , وَإِذَا أَرَادَ بِهِ غَيْرَ ذَلِكَ جَعَلَ لَهُ وَزِيرَ سُوءٍ ، إِنْ نَسِيَ لَمْ يُذَكِّرْهُ ، وَإِنْ ذَكَرَ لَمْ يُعِنْهُ ” .
Dari Aisyah RA berkata : Rasulullah SAW bersabda : “Jika Allah menghendaki kebaikan bagi seorang pemimpin, akan dijadikan baginya seseorang pembantu yang soleh. Jika ia terlupa diingatkannya. Dan jika ia ingat dibantunya. Dan jika Allah menghendaki kejahatan baginya ( Si Pemimpin) akan datang kepadanya pembantu yang tidak baik, maka jika dia terlupa tidak diingatkan dan jika ia ingat langsung tidak dibantu”.
Setelah kita memiliki pemimpin yang semulia itu, serta bersifat tangungjawab yang sangat tinggi. Maka isu keamanan sesebuah Negeri atau Negara terpulang pula kepada keupayaan sesuatu kepimpinan itu. Namun baiknya sesebuah kepimpinan apabila eloknya masyarakat yang dipimpin. Mereka perlu menjadi masyarakat yang bersedia dipimpin. Saiyiduna Ali ditanya punca kecelaruan di zaman beliau. Antara puncanya, tiada kesediaan orang ramai untuk dipimpin. Berlainan di zaman Sahabat-Sahabat terawal. Mereka memimpin secara individu seperti Saiyiduna Ali yang terkenal dengan keperibadiannya.
Siapa Pemimpin Berjaya ?
Sabda Rasulullah SAW :
عن عوف بن مالك عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال خيار أئمتكم الذين تحبونهم ويحبونكم ويصلون عليكم وتصلون عليهم وشرار أئمتكم الذين تبغضونهم ويبغضونكم وتلعنونهم ويلعنونكم.
Dari Auf bin Malek dari Rasulullah SAW :  Orang yang terpilih (Pemimpin yang baik)  di kalangan kamu sebagai pemimpin , kamu menyayangi mereka dan mereka meyanyangi kamu. Mereka juga yang kamu doakan dan mendoakan kamu. Segagal-gagal pemimpin adalah mereka yang kamu benci dan mereka membenci kamu. Mereka juga yang kamu laknati dan mereka melaknati kamu”.
Kepimpinan juga tidak boleh meragui rakyatnya, merasa cemburu hati dan rasa sangsi kepada mereka, kerana perasaan itu membawa kepada penganiayaan. Penganiayaan pula boleh sahaja berlaku dalam bentuk sabotaj, pemulauan, penghinaan, peminggiran dan tidak mustahil melakukan sihir  serta double standard. Pemimpin yang berjaya juga adalah pemimpin yang tidak cemburu dan merasa sangsi kepada masyarakatnya. Sabda Rasulullah SAW.

عن ابن أبي أوفى،  رضي الله عنه، قال : قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم – : ” إن الله مع القاضي ما لم يجر فإذا جار تبرأ الله عز وجل منه ” .
Dari Ibnu Abi Aufa RA berkata : Sabda Rasulullah SAW : Sesungguhnya Allah bersama (merahmati) Pemimpin yang tidak melakukan penganiayaan. Jika mereka melakukan pekara tersebut nescaya Allah jauhkan (mereka) dari rahmatNya.
Pemimpin yang berjaya juga ia tidak meyongsangi masyarakat dengan membeza-bezakan antara seseorang dengan yang lain. Kawan-kawan yang terdekat serta saudara – mara dibeza-bezakan. Lantas ia tidak melayani mereka dengan kesaksamaan.
Inilah ciri-ciri ringkas tentang orang yang mencari-cari jawatan dan kedudukan dari pandangan agama. Jika pekara ini berlaku maka percayalah agama anda dalam bahaya. Negeri anda mula dilanda fitnah. Masyarakat pula bakal dihimpit kesusahan.
Namun jika tidak , sudah pasti rahmat Allah kekal menyelimuti mereka. Dijauhkan dari rasa takut, kacau bilau dan disimpangkan dari kefakiran dan kebuluran. Seperti yang ditegaskan Allah dalam surah Qurais ayat 4 :

الَّذِي أَطْعَمَهُم مِّن جُوعٍ وَآمَنَهُم مِّنْ خَوْفٍ
Allah adalah yang memberi kamu makan dan dia juga menyelamatkan dari rasa takut.
Semuga Allah selamatkan kita semua dari segala penyakit cinta dunia. Semuga Allah beri kekuatan untuk kami bermuhasabah diri dari peringatan Ilahi ini. Semuga juga Allah limpahkan upaya untuk kami bermujahadah dengan sifat yang Allah muliakan. Jauhkan kami dari sangkaan buruk dan bersikap buruk.
Tulisan:

Dato Us Syed IbraPKDK

Isu Ziarah Kubur

KUANTAN – Menziarahi tanah perkuburan pada pagi Hari Raya Aidilfitri adalah perkara yang harus dilakukan oleh umat Islam.

Exco Dakwah Islamiah dan Tugas-Tugas Khas, Datuk Syed Ibrahim Syed Ahmad berkata,kubur sebenarnya bukan tempat bergembira, tetapi tempat mengingati mati, malah matlamat ziarah kubur itu sendiri hendaklah bertujuan mendapatkan pengajaran yang melembutkan hati dengan mengingati akhirat.

“Sekiranya seseorang itu tidak mahu menziarah kubur kerana takut sedih sehingga mengatasi rasa gembira mereka di hari raya,maka dia boleh datang ke kubur pada hari- hari yang lain pula.

” Amalan menziarahi kubur pada hari raya boleh diteruskan sekiranya matlamat keimanan dan ketakwaan dapat dicapai,” katanya ketika ditemui Sinar Harian ketika Majlis Rumah Terbuka Dun Kerdau.

Sabda Rasulullah SAW dari hadis Sahih Riwayat Muslim:

كنت نهيتكم عن زيارة القبور فزوروها فانها تذكركم الموت.
رواه مسلم و الترمذي بلفظ : فانها تذكر الآخرة.

“Dulu aku melarang kamu menziarahi kubur. Namun ziarahilah kubur, kerana ia mengingatkan kamu tentang mati.

Dalam riwayat Turmuzi : “Sesungguhnya ia mengingatkan akhirat”.

Namun kebiasaan hari ini ramai orang mendesak agar tidak menziarahi kubur pada hari raya. Ini sebenarnya bergantung kepada kelapangan orang yang berziarah. Jika mereka lapang dihari biasa maka mereka boleh berziarah dihari biasa. Jika mereka lapang dibulan Ramadhan maka mereka ziarahlah pada hari itu. Jika pula mereka berkelapangan pada hari Jumaat maka ziarahlah pada hari Jumaat. Dan jika mereka lapang pada hari raya maka mereka ziarahlah pada hari raya.

Bilakah waktu kita perlu menziarahi kubur ?

Sebenarnya tiada waktu yang ditetap oleh Baginda SAW. Ini bukti ia satu kelapangan dan sunnah serta bukanlah satu perkara fardhu. Kita boleh menziarahinya pada bila-bila masa.

Dalam waktu yang sama apa yang berlaku kepada ummah hari ini?

Pertamanya:
Menziarahi pada hari raya. Ini tidak lain sudah pasti kerana hari itulah mereka pulang dari luar kerana mencari kehidupan. Mungkin ada yang tidak pernah pulang kecuali dihari raya. Maka waktu itulah mereka berpeluang menziarahi. Bukan dengan iqtikad satu kemestian dihari raya.

Kedua :
Apa perlu mereka pergi beramai-ramai ? Ini pun bukan masalah atau isunya. Kita hendak pergi beramai atau bersendirian tidak ada masalah. Dengan jumlah yang ramai tidak salah diambil dalam bab berjamaah ia juga digalak oleh agama. Seperti Sabda Nabi SAW: “Tangan Allah bersama orang ysng berjamaah”.

Ketiga:
Apakah yang perlu dilakukan ketika menziarahi kubur. Antara lain kita disunnahkan memberi salam. Dan kita juga diminta berdoa. Seperti Hadis Sahih riwayat Imam Bukhari:
استغفروا لموتكم فإنه الأن يسأل.

Mohonlah doa keampunan buat jenazah yang mendahului kamu kerana ia kini dikuburan sedang disoal”.

Cuma apakah bentuk doanya?

Sesungguhnya segala isi al Quran, Tasbih, Tahlil dan Istighfar adalah doa. Maka bacalah apa saja darinya dengan niat doa maka ia merupakan istighfar kepada simati.
Persoalan yang sering dipertikaikan adakah sampai atau tidak doa itu. Sebenarnya itu bukan kerja kita. Apa yang menjadi tugas dan perintah Nabi SAW adalah menziarahi serta berdoa kepada mereka yang nendahului kita.

Sampai atau tidak bukan urusan kita. Sehingga ibadah lain sekalipun seperti solat, puasa, zakat dan lain-lain duduk diantara terima atau ditolak oleh Allah. Kita tidak tahu dimana dan bagaimana status amalan kita. Yang kita wajib tahu kita berbuat atau tidak. Selebihnya kita serah kepada Alkah Yang Maha Kaya lagi Maha mendengar.
Kewajiban kita juga mengikhlaskan niat sanubari kita. InsyaAllah, Allah mengetahui dimana duduknya amalan kita. Termasuklah menziarahi kubur.
Menurut Sirah Badar, setelah Rasulullah SAW kembali dari peperangan berkenaan. Rasulullah saw telah mendapat perkhabaran kewafatan anaknda puterinya Ruqaiyah RA. Sesampai dibumi Madinah Baginda SAW terus menziarahi Anaknda Puterinya ketika itu disamping Baginda SAW ada Fatimah RA. Sedang mereka berdoa disampung makamnya.
Semua ini bukti harusnya menziarahi kubur pada bila-bila waktu, tanpa mengira sebab dan kaitan sempena.

Taatilah Para Pemimpin: Menurut Al Quran Dan Hadis

taat pemimpin.png

Firman Allah Ta’ala:
يأيهاالذينءامنواأطيعواالله وذأطيعواالرسول وأولى الامرمنكم
“Wahai orang-orang yang beriman taatilah Allah dan taatilah Rasul dan para pemimpin di kalangan kamu”.(An-Nisa:59)

Sabda Nabi s.a.w(maksud):

1)”Sesiapa taat kepada pemimpin maka dia telah taat kepadaku dan sesiapa yang menderhakai pemimpin maka dia telah derhaka kepadaku”.(HR Bukhari no.2957)

2)”Kamu wajib patuh dan setia,samada dalam keadaan susah atau senang,suka atau duka dan walaupun merugikan kepentinganmu”.(HR.Muslim no.1836)

3)Seorang Sahabat bertanya kepada Rasulullah s.a.w:Ya Nabi Allah,bagaimana menurutmu jika para penguasa yang memimpin kami yang selalu mengutamakan hak mereka tetapi mereka tidak bersedia memenuhi hak kami?Nabi menjawab:”Tunduk dan patuhlah kamu,sesungguhnya mereka akan bertanggungjawab atas kepimpinanya,manakala kamu juga akan bertanggung jawab terhadap ketaatan kamu kepadanya”.(HR.Muslim no.1846)

4)”Sesiapa yang dipimpin oleh seseorang pemimpin lalu dia melihat pemimpinnya berbuat maksiat kepada Allah,maka hendaklah dia membenci perbuatannya,namun jangan dia melepaskan ketaatan daripadanya”.(HR.Muslim no.1855)

5)”Sesungguhnya sepeninggalanku akan muncul para pemimpin yang bertindak sesuka hatinya dan membuat berbagai kebajikan yang kamu tidak menyukainya”.Para Sahabat bertanya apa harus mereka lakukan ketika itu,Nabi menjawab:”Tunaikanlah kewajipan kamu dan mintalah hak kamu(berdoa) kepada Allah”.(HR.Muslim,1843)

6)”Sesiapa yang tidak menyukai sesuatu daripada pemimpinnya maka hendaklah dia sabar.Kerana sesungguhnya tiada seseorang pun daripada manusia yang memisahkan diri daripada pemimpinnya sekalipun hanya sejengkal lalu dia mati melainkan matinya dalam keadaan Jahiliyah”.(HR Muslim no.1849)

PERKARA YANG DILARANG KITA MENTAATI MEREKA IALAH?

Firman Allah Ta’ala;

1)(maksud)
“Barangsiapa yang MELANGGAR hukum Allah,mereka itulah orang-orang yang zalim”.(QS.Al-Baqarah:229)

2)(maksud)
“Barangsiapa TIDAK MEMUTUSKAN perkara menurut apa yang diturunkan oleh Allah,maka mereka itu adalah orang yang zalim.(QS.Al-Maidah:45)

3)(maksud)
“Dan janganlah kamu taat kepada orang yang telah Kami lalaikan hatinya daripada mengingat Kami dan ia mengikut hawa nafsunya serta urusannya melampau batas”.(QS.Al-Kahfi:28)

4)(Maksud)
“Dan janganlah kamu mentaati perintah orang-orang yang MELAMPAU BATAS”.(Asy-Syu’ara:151)

Sabda Rasulullahi shollallahu ‘alaihi wa sallam(maksud);

1)”Tidak ada ketaatan pada perkara MAKSIAT kepada Allah.Sesungguhnya ketaatan itu hanyalah dalam perbuatan yang baik”.(HR.Muslim:1840,Bukhari:7145)

2)Rasulullah s.a.w mendoakan Kaab b. Ujrah:”semoga Allah memelihara kamu dari era pemerintahan yang bodoh”.Kaab bertanya apakah pemerintahan bodoh itu?Nabi jawab:”Mereka ialah pemerintah yang datang selepasku TETAPI TIDAK MENGIKUT JEJAKKU DAN SUNNAHKU.Sesiapa yang membenarkan penipuan mereka,menyokong KEZALIMAN mereka maka mereka itu bukan daripada kalanganku dan aku juga bukan daripada kalangan mereka dan mereka tidak menemuiku di telaga Kautsar.Sesiapa yang tidak terpengaruh dengan penipuan mereka dan tidak menyokong kejahatan mereka maka mereka termasuk daripada kalanganku dan aku juga daripada kalangan mereka dan mereka ini akan menemuiku di telaga Kautsar.(HR.Ahmad,Ibnu Hibban:1723,shahih oleh Al-Albani,Tarhghib wa Tarhib:2242)

3)”Sesungguhnya sejahat-jahat pemimpin adalah pemimpin yang zalim.Maka janganlah kamu termasuk daripada golongan mereka”.(HR.Muttafaq’alaih)

4)Pada suatu ketika Nabi s.a.w menyuruh kami menyatakan bai’at(janji setia) kepada beliau.Rasulullah s.a.w meminta kami menyatakan baiat untuk mendengar dan mematuhi ketika kami kuat mahupun lemah,sulit mahupun mudah,dan tetap memberikan hak kepada pemimpin kaum Muslimin dan tidak memeranginya KECUALI JIKA JELAS DIA MENGINGKARI AJARAN ALLAH yang telah diberikan kepada kaum Muslimin.(HR.Bukhori,al-Fitn:7056,Muslim,al-Imaroh:1709)

5)Ubadah Ibn Shamit r.a berkata:Kami membai’at Rasulullah s.a.w dengan janji akan mendengar perintahnya,mentaatinya baik dalam keadaan susah mahupun senang,baik sulit mahupun lapang dan dalam keadaan dia lebih mengutamakan orang lain daripada kami dan kami tidak melawan orang-orang yang memegang kekuasaan,kecuali(beliau menjelaskan) jika kamu melihat bukti KEKUFURAN(perbuatan kufur/perlanggaran hukum/kejahatan) mereka.Terhadap orang seperti itu disisi kamu ada keterangan yang cukup daripada Allah”.(HR.Mutaffaq ‘alaih,al-Muntaqa 2/739)

PENGAJARAN:
-Kita wajib taat kepada orang(Muslim) yang dilantik sebagai pemimpin oleh wakil masyarakat(umat) Islam selagi dia bersolat(selagi Islam) dan tidak jelas melanggar atau mengingkari hukum Allah s.w.t.
-Sebagaimana yang disebut berdasarkan hadis-hadis/dalil diatas,maka kita kena taat walaupun:
i)Merugikan kepentingan kita,
ii)Mengutamakan hak kepentingan(keutamaan) mereka,
iii)Melakukan maksiat(selagi tidak memudaratkan kepentingan agama,rakyat dan negara)
iv)Bertindak melakukan sesuatu atau kebajikan yang kita(rakyat) tidak menyukainya(kerana kepentingan mereka).
-Walau bagaimanapun kita dilarang taat apabila mereka:
i)Memerintah(menyuruh) berbuat maksiat,
ii)Zalim(melampau batas),termasuk menolak(mengingkari) atau tidak mempeduli atau melaggar(dengan pasti dan jelas) hukum Allah(syariatNya),
iii)Kufur iaitu menyeleweng atau menyimpang(termasuk pengingkaran/pelanggaran) daripada agama Allah seperti dari segi akidah,ibadat mahupun syariat secara amnya termasuklah segala bentuk kejahatan menurut sebahagian Ulama’.
-Disamping itu juga kita diperintahkan untuk bersabar menghadapi pemimpin tersebut di atas dan dilarang menyokong/cenderung/bersama/menyebelahi,bahkan kita disuruh membenci(mereka) kerana perbuatan mereka(berdasarkan hadis-hadis di atas) terhadap pemimpin yang:
i)Tidak mengikut Sunnah Nabi s.a.w(ajarannya/agama) dalam erti kata yang benar dan menyeluruh,
ii)Zalim(melampau batas) terhadap agama(syariat) Allah termasuk terhadap umat/masyarakat Islam amnya.
iii)Melakukan(atas kepentingan peribadi) kemaksiatan dan mengutamakan kepentingan(peribadi) mereka.
-Para Ulama’ sepakat melarang kita memberontak iaitu mengangkat senjata untuk memerangi para pemimpin terutama yang tidak jelas kekufuran atau pelanggaran/pengingkaran mereka terhadap hukum Allah.Manakala terhadap pemimpin yang zalim kita juga disuruh untuk bersabar,akan tetapi diwajibkan untuk mencegahnya mengikut keadaan,kesesuaian dan kemampuan kita.

*Post ini tidak bermakna membenarkan yang batil atau menafikan yang haq.
*Post ini bebas(tidak bermaksud) daripada fahaman atau aliran yang menyesat,fanatik(taksub),melampau atau berlebih-lebihan.
*Post ini tidak bermaksud politik semata-mata.
*Berhak untuk diperbetulkan jika terdapat kesalahan/kesilapan atau bertentangan dengan dalil dan hujah yang lebih kuat dan shohih serta mendekati kebenaran dan merujuk(melihat) kepada petunjuk Al-Qur’an dan As-Sunnah secara keseluruhannya.

Wallahu a’lam!

Sebarkan Salam.

ybfajarنفسي بيده لا تدخلوا الجنة حتى تؤمنوا ولا تؤمنوا حتى تحابوا ألا أدلكم على أمر إذا أنتم فعلتموه تحاببتم أفشوا السلام بينكم

Dari Abu Hurairah ra berkata ;

Rasulullah SAW bersabda ; Demi jiwaku ini didalam MilikNya, Kamu tidak akan masuk ke syurga sehinggalah kamu beriman. Kamu pula tidak akan beriman sehingga kamu mengasihi antara satu sama lain ( saling hormat menghormati dengan penuh perasaan kasih ). Tidak kamu mahu aku tunjukan seperkara seandainya kamu lakukan nescaya kamu saling mengasihi antara satu sama lain. Sentiasalah kamu sebarkan salam diantara kamu.

Hadis Sahih Riwayat Turmuzi