Selawat Fatih Dari Pengajaran Al Quran

باسم الله الرحمن الرحيم.

Apabila Allah SWT memerintahkan hambanNYA berselawat, maka orang-orang yang mengerti maksud firman Allah tidak pernah puas mendekati pintu rahmat Allah yang amat luas itu, melalui amalan selawat. Allah swt amat senang hambaNYA sentiasa mendekatiNYA. Dalam Hadis Qudsi :

أَنَا عِنْدَ الْمُنْكَسِرَةِ قُلُوبُهُمْ مِنْ أَجْلِي

“Aku bersama hati-hati yang luluh kerana Aku”.

Makanya manusia berusaha untuk mendekati Tuhan Yang Maha Kaya lagi Berkuasa. Pelbagai pintu rahmat telah Allah buka. Tetapi setiap pintu itu pasti ada darjah dan jauh dekat kepada Allah. Namun Allah telah jadikan Rasulullah saw sebagai pintu utama dan terdekat bagi siapa yang ingin menuju kepada Allah.

Diantar Fitrah yang menjadi syariat titah perintah Allah adalah senantiasa berselawat kepada Rasulullah saw .

Allah berfirman :

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

(سورة الأحزاب اية 56)

Sesungguhnya Allah dan Para Malaikat senantiasa berselawat keatas Nabi, Wahai orang-orang yang beriman hendaklah kamu sentiasa berselawat keatasnya dan memberi salam”.

Landasan inilah mereka para ulamak berusaha gigih membina puji selawat yang terindah buat junjungan mulia. Kerana didalam perintah firman ini dimutlaqkan kepada manusia dengan sesempurna selawat.

Maka juga para Ulamak yang mursyid telah mengumpulkan segala mafhum kandungan al Quran untuk disandarkan kepada Syamaiel Nabi serta sifat mulia Baginda SAW bagi mengungkap puji selawat buat Rasulullah.

Seumpama juga selawat Fatih yang sering dicemburui oleh setengah mereka yang rosak kefahaman tentang selawat.

 

SELAWAT FATIH DARI PENGAJARAN AL QURAN

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الفاتِحِ لِمَا أُغْلِقَ و الخاتِمِ لِمَا سَبَقَ نَاصِرِ الحَقِّ بَالحَقَّ و الهَادِي إلى صِرَاطِكَ المُسْتَقِيمِ و عَلَى آلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ و مِقْدَارِهِ العَظِيمِ

Ayat pertama ;

اللهم صل وسلم الفاتح لما أغلق

Ya Allah kurniakan Selawat dan salam keatas Si Pembuka segala yang tertutup.

 

Mengambil penegasan Allah bahawa Nabi Muhammad telah dikurnia sebagai pembuka yang jelas lagi nyata,

ayat 1 dari surah al Fatah :

*إِنَّا فَتَحْنَا لَكَ فَتْحًا مُّبِينًا* (1)سورة الفتح

Sesungguhnya kami telah mengurnia pembukaan buat kamu (Wahai Muhammad) sejelas-jelas pembukaan.

والخاتم لما سبق…

Penyudah setiap yang terdahulu…

Ia juga diambil dari Firman Allah SWT yangvtelah menegaskan bahawa Nabi Muhammad SAW penyudah atau penutup kepada segala Nabi yang terdahuku. Allah tegaskan dalam surah al Ahzab ayat 40 :

مَّا كَانَ مُحَمَّدٌ أَبَا أَحَدٍ مِّن رِّجَالِكُمْ وَلَٰكِن رَّسُولَ اللَّهِ وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ .
*سورة الأحزاب اي40

Tidak adalah Muhammad itu bapa kepada seseorang dikalangan kamu, tetapi Baginda adalah Rasulullah dan penutup segala Nabi.

الناصر الحق بالحق

Nabi SAW yang telah membantu kebenaran dengan kebenaran….

 

Ungkapan ini juga disandarkan kepada penegasan Allah dalam beberapa ayat :

1) Nabi yang membawa kebenaran dengan kebenaran, Allah telah tegaskan dalam surah ayat

هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ

سورة التوبة اية 33..

Dialah Allah yang telah mengutus RasulNYA dengan hidayah dan agama yang benar (Haq).

2- Allah juga telah berjanji dengan Nabi SAW dan orang-orang yang beriman yang sanggup membantu agama Allah. Nascaya Allah bakal bantu mereka. Maka Nabi SAW Imam kepada golongan beriman dan bertakwa sememangnya telah membantu agama Allah dengan sebaik-baik bantuan. Maka ia telah dibantu Allah dengan sebaik-baik bantuan juga. Sebab itulah Nabi dikenali sebagai Pembantu. Ini lah yang difirman Allah surah Muhammad ayat 7 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تَنصُرُوا اللَّهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ
(سورة محمد اية 7)

Wahai Orang-Orang Yang Beriman seandai kamu membantu agama Allah nascaya Allah akan membantu kamu.

و الهادي الى صراط المستقيم .

Pembawa ke jalan yang lurus.

 

Sememang Nabi SAW diutus Allah sebagai pembawa hidayah dan utusan Allah.

Serta Pendakwah kejalan yang benar. Ini juga lah yang ditegas Allah dalam firmanNYA surah al Ahzab ayat 45 – 46:

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ إِنَّا أَرْسَلْنَاكَ شَاهِدًا وَمُبَشِّرًا وَنَذِيرًا وَدَاعِيًا إِلَى اللَّهِ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُّنِيرًا .

Wahai Nabi, kami yang mengutus kamu sebagai saksi, pemawa berita gembira dan pemberi amaran. Dan menyeru manusia kepada Allah dwngan izinNYA serta menjadi penerang yang bercahaya.

Maka tiada yang perlu disangsikan serta pertikai tentang selawat ini. Hidupkanlah juwa dengan puji selawat yang berkekalan.

 

Perpindahan Manusia Dalam Membina Erti Hidup

Nukilan berikut adalah sambungan dari Kenali Erti Hidup

Ketika Si Penggoda bekerja keras membuktikan keangkuhannya terhadap manusia di sisi Sang Pencipta Yang Maha Lembut itu, maka terbinalah helah. Apabila dorongan roh insan pertama yang ingin mempunyai pasangan seumpama sejoli berterbangan itu tadi.

Rintihannya di Kabul insan telah didengari oleh Sang Pencipta Yang Maha Mengetahui hikmah ujian buat hambaNya lalu dengan kebijaksanaanNya menciptakan baginya pasangan dari tulang rusuknya sendiri. Dengan sifat tulang yang agak keras dan membengkok maka diambilkan pula dari sebelah kirinya maka terciptalah pasangan.

Hikmah yang agong ini adalah dari bahagian anggota pasangan itu sendiri. Sudah pasti dengan kesaksamaan Yang Maha Agong bertujuan untuk keserasian dan paling mudah memahami serta membina nilai kasih dan cinta kepada antara keduanya. Di samping itu juga pasangan kedua yang baru dicipta, walaupun ia sedikit lemah tetapi apabila disandingkan kepada pasangan pertama ia bakal merasa dirangkul, dinaungi dan dijaga dengan selamat kerana ia sedang berada ditempat asalnya.

Itulah betapa tinggi nilai Inayah dari Sang Pencipta yang tidak pernah menganiaya hambaNya. Namun pasangan kedua ini juga telah berlaku darinya proses penciptaan kedua dan sudah agak terbeza jarak waktu perjanjian Rohnya dengan Sang Pencipta. Maka dari sini, lahirnya suatu sifat kelemahan dari bentuknya yang lemah itu tadi iaitu tulang rusuk yang keras serta agak bengkok.

Kelemahan ini telah mendorong kegagalan rohnya menghadapi godaan Si Penggoda Jahat. Ini juga apabila pasangan manusia pertama ini telah ternampak buah yang ranum di kawasan larangan bagi Kerajaan Sang Penguasa dan Pencipta mereka. Sebenarnya mereka telah diberi peluang dan kebebasan seluas-luasnya oleh Yang Maha Berkuasa. Hanya satu itu sahajalah yang dilarang dan terlarang.

Namun apabila bertembungnya faktor kelemahan diri itu dengan usaha gigih Si Penggoda, akhirnya nilai dalaman roh telah tewas. Inilah sebenarnya yang dimaksudkan dengan ujian hidup dan juga yang dimaksudkan “jiwa baik dan jiwa buruk”. Dan di sini lah saat manusia perlu mengenal diri. Apabila mereka mengenali siapa diri mereka, nescaya mereka tahu dari mana mereka datang dan siapa tuan mereka yang wajib dipatuhi dan juga tahu dimana laluan mereka serta arah tuju mereka.

Seandainya mereka bijak menggunakan kekuatan roh itu, nescaya mereka mampu membina nilai-nilai hidup yang bahagia dan direstui. Tetapi jika mereka gagal, maka di sinilah puncanya segala dorongan kehancuran. Kelemahan inilah yang menjadi lokasi Si Penggoda Jahat melakukan serangan yang bertali arus. Di gunakan juga sepenuhnya untuk melemahkan mereka demi membuktikan janjinya kepada Sang Pencipta.

Apabila hal sudah sedemikian rupa, berlakulah penggodaan yang pertama. Apabila kawasan dan buah larangan telah di tunjuk oleh Si Penggoda, halus serangan dan tinggi helahnya.
Sentimen perasaan telah diperkudakan. Tiada apa katanya : ” Mintaklah buah itu, bukan senang untuk mendapatkannya bahkan pula buah itu sangat sedap. Jika kamu takut mengambilnya, kamu boleh memujuk suamimu kerana dia amat menyayangi kamu. Jika Tuan kawasan murka, pasangan kamu boleh merayu kemaafan dariNya kerana Dia sangat menyayangi suami kamu. Tidak perlu risau dan semua akan berkeadaan baik sahaja”.

Desakan inilah yang membuat pasangan kedua tergoda dan tertipu. Tambahan pula dihias kawasan dan buah itu seolah-olah lebih indah dan sangat menawan. Akhirnya Pasangan Pertama di desak oleh isterinya. Desakan yang lahir dari satu-satunya teman hidup serta orang yang sangat dia kasihi. Permintaan dari pasangan yang mungkin kalau dicari, tiada lagi galang ganti. Maka akhirnya ia bersetuju mengambilnya.

Maka di sini mereka tidak tahu kalau itulah punca kemurkaan Sang Pencipta Yang Maha Berkuasa dan Menghukum terhadap sesuatu. Apabila prilakunya dihadap ke Mahkamah Rabbul Jalil dan disabit kesalahan mereka maka ketika itu kemurkaan Sang Pencipta Yang Maha Berkuasa telah terpancar melalui Perintah Agongnya. Di mana ia menjadi satu hukuman yang amat perit serta sukar dilupakan dalam sejarah manusia. Di mana sewajarnya menjadi pengajaran buat mereka yang dinamakan manusia.

Jika ia diimbau dengan halus, sebenarnya Sang Pencipta masih merahmati mereka. Kerana mereka masih diberi peluang, mereka tidak dihukum binasa dan mereka juga tidak dihukum sengsara. Tetapi mereka hanya dicampakkan ke dunia Fana’ iaitu dunia yang sementara. Sebagai landasan peluang mereka untuk kembali ke alam tempat asal mereka dilahirkan. Tetapi Sang Pencipta tidak mahu mereka berulang-ulang melakukan kesilapan di tempat asal mereka. Maka mereka diberi peluang untuk pergi ke destinasi kedua memasuki ujian pemilihan setelah peluang diberi dan ruang dibuka. Maka mereka sebenarnya sudah berupaya membuat pilihan. Sang Pencipta tidak sama sekali menganiaya mereka. Terserahlah pada mereka samada ingin menjadi hamba yang bahagia dan kembali ke alam asal dengan selamat ataupun menjadi hamba yang sengsara dan tidak lagi kembali ke Negara asal, tetapi sesat barat di dalam kesengsaraan. Nauzubillah.

Alam inilah dikenali dengan Evolasi manusia kedua. Mereka mesti kena tahu kenapa mereka ada di sini, dari mana mereka datang dan ke arah mana mereka akan pergi. Mereka juga mesti tahu apa pekara yang menjadi punca keselamatan dan kebahagiaan mereka dan punca kesengsaraan dan kehancuran mereka.

Maka kembali semula kepada dua pasangan yang dimurkai itu tadi. Sebenarnya mereka tertipu oleh Si Penggoda Jahat. Mereka bukan sahaja tidak dimaafkan, bahkan mereka juga dimurkai dan dihukum oleh Sang Penguasa Yang Maha Membalas terhadap sesuatu kesalahan. Mereka berdua telah diperintah supaya keluar dari alam bahagia dan berpindah ke alam ujian iaitu alam dunia.

Di sini bermulalah kehidupan manusia di dunia. Proses ini akan berkisar dalam tempoh zaman yang tidak diketahui kecuali Sang Pemilik dan Pencipta dunia yang Fana ini. Proses ini juga mereka manusia diberi pelbagai peluang. Pertama untuk mengembangkan zuriat. Membina kehidupan sebagai makhluk bernama manusia sesuai dengan upaya dan hak yang diberi serta dipersetujui sesama mereka. Disamping menentukan arah tuju mereka. Tetapi Sang Pencipta amat mengetahui keupayaan dan kesanggupan mereka. Kerana mereka adalah ciptaan dan milik kepunyaan Sang Pencipta Yang Maha Bijaksana. Hanya mereka sahaja terlupa lalai dan tidak sedar diri. Maka Sang Pencipta tidak membiarkan mereka alpa serta tersesat barat. Mereka diberi panduan bertulis sebagai peta minda memberi cahaya untuk mereka bergerak sempurna. Bukan sekadar itu sahaja, jika mereka tidak memahaminya mereka akan disediakan pembantu yang boleh memahamkan mereka serta membimbing kearah yang benar dan betul. Mereka ini telah dinamakan sebagai Nabi atau Rasul supaya mudah mereka mengenali untuk dijadikan guru tempat berpaut.

Maka bapa kepada manusia ini sendiri adalah orang pertama telah dipertanggungjawabkan dilantik sebagai Nabi dan sekaligus menyandang jawatan sebagai Rasulullah. Beliau inilah yang dikenali dengan Adam dan isterinya sebagai ibu pertama manusia sebagai Hawa.

Merekalah juga orang pertama yang bertangungjawab mengembangkan zuriat manusia di dunia serta membangunkan dunia. Namun sebagai manusia pertama turun kebumi dan ia masih segar dengan memahami kehendak PenciptaNya serta ditokok dengan pelajaran penghukuman akibat godaan musuh. Masih memadai memandu beliau membina hidup yang sesuai dengan perintah Tuan mereka Yang Maha Agong. Bekalan inilah Adam dan Hawa memulakan kehidupan evolasi kedua iaitu erti Kehidupan didunia.

Zuriat mereka diizin oleh Sang Pencipta untuk dikembangkan melalui hubungan mereka berdua. Disinilah Sang Pencipta telah mendidik manusia mengenali alam janin. Ia terbina melalui proses pertemuan air seni lelaki yang hina dan tidak bermaya yang dicipta halus ditulang sulbi mereka. Dengan rahimnya wanita. Alam ini sungguh ajaib dan mengagumkan.
Keajaiban ini jika dipelajari dengan nilai ilmu yang insaf ia hanya menghasikan natijah betapa suci dan Agongnya Pencipta Yang Maha Berkuasa.
Bayangkanlah air seni yang hina. Cair dan tidak bermaya. Apabila diletakan kepada rahim wanita ia akan membina anjakan terciptanya zuriat manusia. Dan selama sembilan bulan lebih ia mampu membentuk anggota. Disetiap detik dan saat hari hari keadaannya berbeza dan berkembang. Yang lebih dikagumi, ketika air seni berada dirahim dan ia mula membentuk janin. Si Ibu dihentikan pembiakan darah kotor yang dikenali sebagai haid. Sebaliknya ia diganti dan menjadi pemakanan janin untuk membesar. Dan yang lebih mengagumkan, siapa yang menyuapkan makanan itu ketubuh janin. Dan siapa pula yang menyalurkan keseluruh anggota sehingga ia membesar dengan sempurna. Bagaikan lukisan indah yang ditekap oleh Si Ibu sesuai dengan kehendaknya. Proses sembilan bulan ini sangat tersusun. Setiap genap anggotanya terbina dengan sangat elok. Maka akhirnya lahirlah manusia setelah ia terbentuk sebagai makhluk manusia yang sempurna.

Apabila mereka lahir kedunia, mereka juga akan melalui beberapa peringkat umur. Pertama umur bayi, mereka ini tiada dosa dan tiada tanggungjawab. Tetapi mereka dipertanggungjawabkan sepenuhnya kepada ibu bapa. Terserahlah kepada ibu bapa, bagaimana hendak mewarnainya. Ibu bapa mesti bijak dan berusaha menguasai ilmu bagaimana membesarkan mereka bersesuaian dengan fitrah yang betul agar tidak terdampar dan besar dalam keadaan yang rosak. Kerana kelak mereka akan menuntut dan menempelak. Setelah itu bayi ini akan berpindah ke umur kanak-kanak. Umur ini bermula disaat sekitar mereka menjangkau 7 tahun. Bermula disaat ini, wajib mereka dikenalkan kepada perkara-perkara teras dalam individu yang menjadi janji ketika di alam roh dahulu. Pekara paling utama adalah mengetahui dan mengenali bahawa mereka ada Sang Pencipta dan mereka dizahirkan adalah dengan izinnya. Sang Pencipta Yang Maha Agong lagi Tunggal dan tiada dua. Bagi memudahkan mereka mendekati dan mengenalinya, dekatkan mereka saban hari dengan Sang Pencipta. Supaya dia tak pernah lupa dan tidak boleh lupa. Kerana kalau dia lupa, nescaya pengalaman datuk mereka telah mengajar mereka bakal berulang. Di mana mereka akan digoda oleh Si Penggoda dan tidak mustahil mereka akan melakukan perkara-perkara yang terlarang lagi. Dan sudah pasti mereka bakal dihukum oleh TuanNya.
Namun Sang Pencipta tidak membebankan hambaNya. Hal-hal yang memudahkan mereka untuk mengingati Tuannya dipersediakan sesuai dengan perjalanan waktu dan masa. Mereka diberi jalan yang ringkas dan mudah. Melalui teori yang diutus sendiri olehNya. Maka teori ini dikenali dengan solat. Solat hanyalah teras wajib untuk membantu manusia semenjak kecil hingga tua bagi mereka mengingati Allah. Dengan mengingati Allah, mereka terhindar dari fitnah Si Penggoda Jahat.

Namun jika manusia ini terus membesar sehingga remaja mereka sebenarnya telah mencecah umur remaja. Umur ini sangat kritikal. Umur ini juga dikenali dengan umur baligh. Mereka sudah mula matang. Mereka sebenarnya sudah mengenali diri mereka sendiri. Dan mereka sudah berwajib. Ertinya jika mereka lakukan apa sahaja yang baik sedang ia tahu siapa Pencipta Tunggal mereka dan mereka mempercayainya. Maka semua perilaku mereka mempunyai nilai harga yang bakal mereka kutip sewaktu mereka tiba di destinasi nanti. Begitu juga sebaliknya jika mereka tahu tetapi tidak mereka persembahkan kebaikan itu maka itu sebenarnya mereka telah mula terpesona oleh Si Penggoda. Sementelah lagi jika mereka berbuat keburukan yang terlarang, maka sudah pasti mereka dimurkai dan akan dihukum.

Namun manusia ini masih lagi berada dibawah payung rahmat Allah. Seandainya umur mereka dipanjangkan sehingga umur 40an. Ada pendapat menyatakan umur ini akal manusia telah cukup matang. Di saat umur yang sangat-sangat tidak wajar bagi awam manusia menjauhi dari Sang Penciptanya. Apatah lagi masih belum kenal dan hendak mengenali. Maka malang sungguh nasib mereka. Wajarlah mereka ini insaf dan berusaha gigih kerana pintu rahmat masih dibuka peluang.

Seandainya mereka berusaha dan bertaubah, maka mereka juga akan mendapat inayah Allah. Dan jika mereka sentiasa beristiqamah dengan seadanya sehingga umur Nabi SAW umur 60an. InsyaAllah dengan istiqamah mereka kembali kepada Sang Pencipta, maka sudah pasti kekasihNya iaitu Rasul membimbing mereka ke alam bahagia.

Ada manusia dilanjutkan keumur tua bangka “Arzalil Umur”. Ada setengah menyatakan umur ini umur kekasih Allah.
Mereka melakukan kesilapan dan kesalahan kecil pun dimaafkan oleh Allah. Seandainya umur diawal dulu mereka penuhkan dengan ketaatan.

Inilah namanya erti kehidupan didunia. Sebagai jambatan ujian dan penghubung ke syurga Allah. Ia adalah hidup yang sangat sementara jika dibandingkan dengan umur dan kehidupan pertama dan berikutnya. Kehidupan ini telah dipandu oleh Sang Pencipta melalui Katalog Azalinya yang dinamakan Al Quran. Ia menjadi panduan membantu untuk manusia semua selamat.

Ustaz Syed Ibra

30 Disember 2016

Ketentuan Rezeki Allah SWT

يا ابن آدم خلقت السماوات السبع والأراضين السبع ولم أعي بخلقهن، أيعييني رغيف عيش أسوقه لك بلا تعب ؟

Wahai anak Adam…

Aku ciptakan tujuh petala langit dan tujuh lapis bumi, dan Aku langsung tidak merasa sulit menciptakan semua itu.

Lantas apa beratnya bagiKu menyediakan roti (keperluan) untuk hidupmu?

 

يا ابن آدم أنا لم أنس من عصاني فكيف من أطاعني ؟ وأنا رب رحيم وعلى كل شيء قدير

Wahai anak Adam…

Aku tidak lupa kepada orang yang telah bermaksiat kepada-Ku ( dengan keampunan )…

Lantas bagaimana mungkin Aku lupa kepada mereka yang ta’at kepada-Ku?

Sedangkan Aku adalah Tuhan Yang Maha Pengasih dan Berkuasa atas segala sesuatu?

 

ياابن آدم لا تسألني رزق غد كما لم أطالبك بعمل غد .

Wahai anak Adam…

Janganlah engkau minta kepadaKu rezekimu esok hari…

Sebagaimana Aku tidak menyuruhmu melakukan pekerjaan ibadah untuk esok hari…

 

يا ابن آدم أنا لك محب فبحقي عليك كن لي محباً

Wahai anak Adam…
Aku sungguh mencintaimu…
Maka demi hakKu di atasmu, jadilah engkau orang yang cinta kepada-Ku…

5 Sifat Anak-anak Yang Perlu diMiliki Oleh Orang Dewasa

قال الامام السيوطي – رحمه الله:
______________
*خمس خصال في الاطفال لو كانت في الكبار مع ربهم لكانوا أولياء”*
لا يهتمون بالرزق،
ولا يشكون من خالقهم إذا مرضوا ،
ويأكلون الطعام مجتمعين ،
واذا خافوا جرت عيونهم بالدموع ،
واذا تخاصموا تسارعوا إلى الصلح…

 

Kata Imam Sayuti, 5 Sifat anak-anak jika dimilik oleh orang Dewasa, nescaya menjadi golongan yang Allah muliakan sebagai Walinya ;

1- Tak jadikan habuan dunia satu matlamat hidup.

2- Tak kan mengadu ke tuan dia, kalau dia cedera / sakit.

3- Kalau makan mesti berkawan / beramai-ramai sama dengan rakan.

4- Kalau dia rasa takut air matanya pasti mengalir menangis.

5- Kalau berkelahi atau bermusuh cepat berdamai.

Jangan Cepat Membidaah, Mensyirik Dan Menghukum

ن ابن عباس رضي الله عنه… قال : “مر رسول الله صل الله عليه وسلم علي قبرين فقال إنهما ليعذبان وما يعذبان في كبير ، اما احدهما فكان يمشي بالنميمة، واما الآخر فكان لا يستتر من بوله. قال : فدعا بعسيب رطب فشقه باثنين، ثم غرس علي هذا واحدا وعلي هذا واحدا ثم قال : لعله يخفف عنهما ما لم ييلسا” رواه البخاري.
1 – قال النووي في شرحه لمسلم :

واستحب العلماء قراءة القرآن عند القبر لهذا الحديث. لأنه إذا كان يرجي التخفيف بتسبيح الجريد فتلاوة القرآن أولي.
2- قال إبن حجر في شرحه علي البخاري :

وقد قيل إن المعني فيه أن يسمح ما دام رطبا فيحصل التخفيف ببركة التسبيح، وعلي هذا فيطرد في كل ما فيه رطوبة من الأشجار وغيرها.  وكذالك فيما فيه بركة كالذكر وتلاوة القرآن من باب أولي
3- ويقول المحدث الفقيه البغوي في كتابه : شرح السنة بعد ذكر حديث الجريدتين : “وفيه دليل علي أنه يستحب قرأة القرآن علي القبور لأنه أعظم من كل شيء بركة و ثوابا”.
Dari Ibni Abbas berkata : Rasulullah SAW telah melintasi dua buah perkuburan dan menyatakan dengan sabda Baginda SAW : Mereka berdua ini sedang diazab. Tetapi bukan kerana besar dosa. Tetapi kerana seorang dari mereka sering berjalan mengumpat dan seorang lagi tidak membersihkan kencingnya. Lalu berkata : Baginda telah meminta dua rantin dari pohon yang hidup dan ditanam dikedua perkuburan, seraya bersabda : muga dengan ini mereka diringankan azab keduanya sehinggalah ranting ini kering”.

Riwayat Bukhari.
Pendapat dan Istinbat Ulamak :
1- Menurut Imam Nawawi didalam Syarah Muslim : Para Ulamak telah mengharuskan membaca al Quran disisi Kubur berdasar hadis ini. Kerana seandainya pengharapan magfirah Allah diharap dari Ranting yang dipacak kerana tasbihnya. Maka pembacaan Kalaam Allah al Quran adalah lebih layak meyampaikan magfirah”.
2- Menurut Ibnu Hajar dalam Syarah beliau terhadap Sahih Bukhari :

“Dan telah disebut erti dari hadis ini tercapainya keringanan azab dari ranting yang bertasbih. Maka sudah pasti ranting kering tidak mampu memberi faedah dan selainnya. Tetapi demikian juga setiap pekara yang terdapat didalamnya keberkatan seperti zikir dan pembacaan al Quran menjadi lebih layak memberi kesan
3-  Menurut Ulamak Hadis al Faqih al Baghawi dalam kitab beliau Syarah As Sunnah :

Setelah beliau menyebut tentang hadis ranting pokok ini. Dari hadis ini menjadi dalil harusnya membaca al Quran diatas Kubur. Kerana ia sebesar barakah dari yang lain dari pekara yang memiliki keberkatan serta ganjaran.
Wallahua’lam.

Antara Madrasah Pondok Dan Pengajian Universiti. Apakah Perbezaan Kedua-duanya?

Antara madrasah pondok dan pengajian universiti. Apakah beza keduanya.

Sebenarnya, kedua-dua tempat ini adalah pusat pengajian dan penyebaran ilmu oleh pendidik-pendidik dan penuntut ilmu yang benar-benar jujur untuk menguasai pengetahuan sedaya mungkin. Manusia diberi peluang oleh pemilik ilmu iaitu Allah, untuk mencarinya dah menguasainya seperti firman Allah didalam Surah AlAlaq. Walaupun demikian, ilmu Allah amat luas walau setinggi mana usahanya, ilmu itu belum dapat dikuasai oleh manusia sepenuhnya. Seperti dalam firman Allah, “وما أوتيتم من العلم إلا قليلا” yang bermaksud “dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit” (Al-Isra :85)

Ertinya, sama ada kamu mempelajarinya di mana jua, sebenarnya masih ada pengetahuan yang belum kamu kuasai. Sepertimana firman Allah : “وفوق كل ذي علم عليم”. Di atas orang yang berilmu, ada orang yang lebih berilmu (Surah yusuf: 76).

Walaupun demikian, ia bukan jadi penghalang atau sempadan untuk setiap individu belajar dan mempelajari ilmu, kerana ianya merupakan satu kewajipan. Adapun cara menguasainya, bukanlah menjadi satu kewajipan perlu diikatkan, tetapi ia hanyalah pendekatan supaya manusia berperanan dalan setiap hal.

KONSEP ILMU

Ilmu itu indah. Ia adalah satu rahmat daripada Allah. Ilmu itu cahaya. Ia adalah sebuah hidayah daripada Allah. Ilmu itu hikmah. Ia merupakan taufiq daripada Allah. Dengan ilmu, manusia terarah kepada segenap nilai yang positif. Dengan ilmu, manusia mampu membina kejayaan. Dengan ilmu, mana mungkin manusia terarah kepada persengketaan dan perpecahan.

Ada kata-kata kebodohan itu menjadi musuh dirinya sendiri. “الجهل عدو نفسه” . Apabila berlaku kemunduran, pertelagahan yang tidak ada jalan keluar, perbezaan pendapat yang saling menidak-nidakkan empunya diri memiliki nilai kepentingan egoisnya, maka ini adalah sebenar-benar ibu kejahilan walaupun persembahan zahirnya, ia bagaikan seorang alim. Ini dinamakan, si jahil bertopeng ulamak. Semoga kita semua diselamatkan dari penyakit ini.

Tidak ada maknanya, kita memiliki sebuah universiti yang canggih ataupun mempunyai sebuah tradisi pondok yang hebat, tetapi air tangan kita hanya mampu menambahkan generasi yang bukan menguasai ilmu sebagaimana yang dimaksudkan. Sebaliknya, menambahkan kecelaruan, perselisihan, pertelagahan, dan perpecahan. Maka rugilah pendidik-pendidik di situ. Bak sabda nabi ” الدال على الشر كفاعله”. “orang yang menujuk kepada keburukan sama saja (dosanya) dengan orang yang membuat.” Atau seperti sabda Nabi SAW :
‎من تعلم العلم ليباهي به العلماء أو ليماري به السفهاء أو ليصرف به وجوه الناس إليه فالنار النار

“Barangsiapa yang menuntut ilmu untuk bertelagah sesama ulamak, atau merendahkan org yang bodoh, atau menarik perhatian orang ramai, dia orang yang akan dimasukkan Allah ke dalam neraka jahannam”. Dunia islam dan pondok secara kasarnya pengajian pondok ini jika di Morocco dikenali sebagai أربطة atau رباط. Jika di Libya dikenali sebagai منارة العلم. Jika di Mesir dikenali dengan ruwak. (رواق). Jika di bumi Hijaz (Yaman,Saudi) dan negara telok, dikenali dengan ‘zawiya’. Ratusan tahun bahkan hampir seribu tahun, pusat-pusat pengajian ini telah berjaya menyebarkan ilmu, melahirkan ulama’ yang muktabar, mencetak kitab dan tokoh yang tidak terbilang banyaknya, disamping memberi kecerahan kepada sekalian masyarakat dan ummah bagi meneruskan tradisi ilmu dan warisan nabi. Dasar mereka, sangat jelas. Matlamat mereka sangat waras, dari jasa merekalah umat terbebas dari cengkaman kejahilan dan kemunduran. Di kala itu, tidak ada namanya universiti mahupun institusi pengajian tinggi maka islam berjaya membina tamadun sampai ke bumi andalus dan menyangkau ke asia tenggara. Bukalah lipatan sejarah, bacalah dengan nilai keilmuaj dan keluhuran. Tak usahlah kita nafikan dan padamkan budi mereka yang telah berjasa kepada kita walaupun mereka tidak menuntutnya.

DUNIA HARI INI DAN UNIVERSITI

Perkembangan tamadun semakin menyerlah, para ilmuan semakin ramai, cendikiawan tidak lagi terbilang. Dorongan daripada ini, perlunya dari pondok-pondok berkenaan, adanya pusat pengajian tinggi yang sesuai dan mampu beri ruang kepada ahli-ahli ilmu yang hebat untuk mendalami dan menyampaikan ilmu mereka. Maka tidak salah jika dizahirkan pusat pengajin yang sesuai dengan kedudukan ilmu dan keilmuan orang yang berkenaan. Ia bertujuan untuk lebih mematangkan lagi penguasaan ilmu, memperkasakan semangat cinta ilmu, menzahirkan inovasi ilmu, menghasilkan natijah kecernaan ilmu itu sendiri samaada dalam membina tamadun, ukhwah perpaduan mahupun penyelidikan dan pendedahan perkara-perkara baru yang belum dikenal pasti sebelum ini.

Bukan pula apabila dizahirkan pusat ini untuk dijadikan tempat penyebaran perbezaan pendapat yang cenderung kepada pertelagahan.

Kalau tadi disebutkan sistem berkenaan turas dan pondok, yang telah bina ukhwah dan perpaduan maka sewajarnya pusat pengajian tinggi bersikap matang dan tahu bagaimana untuk menyebarkan ilmu. Ia tidak boleh disebarkan melalui topeng keluasan ilmu itu yang kita cipta sendiri sehingga kita menjadikan perbezaan pendapat untuk memadamkan serta menyalahkan pandangan- pandangan orang yang terdahulu tanpa kita memahami teras dan asas mereka.

Suasana inilah sebenarnya yang berlaku di Timur Tengah yang berlaku di Iraq, Libya, Yaman dan Mesir. Apabila adanya terbina universiti baru yang kononya mendakwa untuk menyampaikan ilmu agama tetapi sebaliknya mendidik generasi dengan pengetahuan yng radikal, keras serta mudah mengeluarkan fatwa yang agresif seumpama mengkafirkan, membid’ahkan dengan sekadar zahir hujjah atau pendapat yang berbeza dngn mereka. Maka berlaku lah pertumpahan darah sebagaimana yang kita lihat hari ini.

Oleh itu keperluan utk membina institusi di peringkat sekolah dan pengajian tinggi supaya tak berlakunya “terlajak perahu boleh ntudiundur, terlajak kata buruk padahnya. Kita bersyukur di Malaysia dari masa ke semasa pusat pengajian yang berkembang oleh pihak kerajaan dan individu. Sewajarnya perkara ini perlu kita fahami kenapa orang tua dulu berjaya menyampaikan pengetahuan kepada anak cucu mereka dengan baik dan sempurna. Walaupun ada sedikit sebanyak perbezaan pendapat mereka rungkaikan dengan semangat ilmu yang penuh serta nilai mengutamakan nilai dan kesatuan ummah. Jumhur ulama dijadikan teras utama serta mereka disanjungi dan tidak disangkal secara aggresif. Sebarang pertembungan tidak dijadikan titik perpecahan. kerana banyak perkara agama sebenarnya terdapat perselisihan pendapat dalam mengeluarkan hukum hakam serta fatwa. Berlakunya perkara ini adalah pengaruh faktor iklim yang berjauhan antara puak ulama dan yg lain. Perbezaan zaman dan waktu juga mendorong berlakunya perselisihan pendapat. Namun apabila mereka berselisih pendapat, mereka mengeluarkan fatwa drpd emosi dan kepentingan fikiran.

Tiada gunanya kita memiliki apa-apa institusi bahkan universiti kalau dari situ hanya bawa kepada pertumpahan darah dan perpecahan di timur tengah. Di syria, ketika para ulama mnyampaikan ilmu, puak2 ini membunuh ulama. Di Yaman, bermula beberapa institusi pengajian tinggilah berlakunya perpecahan seumpama di San’a. Dan juga di Iraq serta negara lain. Sedangkan pusat pengajian yang ada zaman berzaman masih meneruskan tradisi dakwah bilhikmah. Mereka yang dulunya, bukan sekadar berbeza ilmu. Seumpama di libya, terdapar majoriti mazhab malik, hanbali dan hanafi tetapi mereka bersatu padu. Begitu juga di Syria mereka juga ahli sunnah alasya’irah terdapat sekelompok syiah dan pengikut mazhab empat, mereka hidup dalam keadaan penuh ukhwah. Demikian halnya di Yaman, mereka juga bermazhab ahli sunnah waljamaah dan asyairah, syafie terdapat juga zaidiyyah, dan ada sedikit golongan yahudi yang wujud sebelum datangnya Islam. Mereka juga hidup aman. Demikian juga di Iraq menghadapi isu yang sama. Namun sejak akhir-akhir ini, apabila masuknya mereka yang berfahaman radikal dan agresif yang bertopengkan islam, suka membidahkan orang, mengkafirkan, dan mensyirikkan, meracuni jiwa-jiwa dan fikrah masyarakat melalui institusi pengajian yang kononnya dinamakan universiti dibangunkan dengan prasarana yang indah dan kemudahan yang hebat yang boleh menyebabkan masyarakat berpecah belah.

Sebab itulah disebutkan di atas tadi sebelum mereka membuat keputusan; perlu kita teliti terlebih dahulu supaya kita tak menyesali seperti yg berlaku di Timur Tengah. Janganlah kita gopoh dengan tawaran yang indah oleh sesiapapun sehingga anak kita menjadi rosak, akidah jadi hancur, ummah berpecah belah. Ingatlah Rasulullah pernah ditawar dengan jumlah kekayaan yang besar dan kedudukan yang tinggi. Tetapi keluhuran agama, tidak boleh dijual beli. Berbanding kita memiliki pusat pengajian yang nampak hebat pandangan zahir dan seolah olah meyakinkan, namun mendidik generasi sehingga terpengaruh. Apabila mereka keluar dari institusi sedemikian, mereka mula menular membawa fahaman yang boleh masyarakat berpecah belah yang akhirnya merosakkan generasi kita sendiri. Sebab itulah, disebutkan diatas tadi sebelum kita membuat keputusan untuk kita membina apa jua pusat pengajian, perlu kita teliti dan dasari terlebih awal supaya kita tidak menyesal kemudian sebagaimana yang berlaku di timur tengah. Kita bersyukur di pahang darul makmur yang memiliki pusat pengajian peringkat rendah dan tinggi yang seadanya tetapi kita berusaha sedaya mungkin ia dijadikan tempat penyebaran ilmu yang benar dan berakidahkan ahli sunnah wal jamaah, berteraskan alasyairah serta bermazhab dengan mazhab syafie tanpa menyangkal mazhab lain disamping berusaha mendidik generasi dengan nilai-nilai akhlak dan tasawwuf yg berlandaskan AlQuran dan Sunnah. Kerajaan negeri mengharap perkara yang telah diperkenankan oleh Kebawah Dulu Yang Maha Mulia Sultan Pahang ini serta institusi agama mesti direalisasikan oleh setiap individu yang menjadi jentera kerajaan, bukan sahaja mempertahankannya, menyebarkannya, bahkan memperkasakan lagi.