Zakat Fitrah Menyempurnakan Ibadah Puasa

Bismillahirrahmanirrahim

Ada persoalan yang ditimbulkan mengenai pembayaran zakat dan zakat fitrah. Samada dalam bentuk makanan asasi atau matawang. Sedang sememangnya zakat fitrah itu menyempurnakan ibadah puasa hamba. Sabda Rasulullah SAW :

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما قَالَ : ( فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنْ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ

Dari Ibnu Abbas RA : Rasulullah SAW mewajibkan puasa dengan tujuan mensucikan ibadah puasa dari kekejian dan kekurangan serta memberi makan orang miskin.

Pada asalnya, seperti yang disebut didalam hadis tentang hal ini adalah dengan memberi makanan seumpama buah tamar, gandum, ataupun beras dan sebagainya. Ini bertepatan dengan hadis daripada Aadi bin Hatim sabda Nabi :

اتقوا النار ولو بشق تمرة، فمن لم يجد فبكلمة طيبة
“Takutlah kepada neraka Allah walaupun dengan sebiji tamar”
Riwayat Bukhari dan Muslim

Ini kerana pada ketika itu manusia sangat memerlukan kepada makanan, sebab itulah kita dapati hukum hukum Kafarah orang yang bersumpah dusta termasuk juga antaranya memberi makan orang susah seramai 10 orang miskin. Kafarah Zihar- 60 orang miskin, bersetubuh ketika Ramadhan disiang hari – memberi makan 60 orang miskin dan sebagainya.

Bahkan memberi makan kepada mereka yang memerlukan termasuk antara amalan yang sangat mulia dalam Islam. Kerana pada ketika itu, manusia sangat memerlukan kepada makanan. Namun realiti kehidupan kita pada hari ini serta tuntutan keperluan hidup sudah pun berbeza. Seumpama keperluan perubatan, pemakaian, persekolahan, sangat menagih kepada bantuan dan juga pertolangan daripada mereka yang berkeupayaan. Sebab itulah para ulama telah mengharuskan melalui realiti ini seperti pendapat berikut :

1. Imam Abu Hanifah berkata : HARUS bagi pengeluar zakat membayarnya dengan nilai semasa. Penerima mampu untuk memanfaatkan nilai itu dengan bentuk yang lebih luas jika dibandingkan dengan barang makan yang diberi.

Sabda Nabi SAW :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِي اللَّهم عَنْهم أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيْسَ الْمِسْكِينُ الَّذِي يَطُوفُ عَلَى النَّاسِ تَرُدُّهُ اللُّقْمَةُ وَاللُّقْمَتَانِ وَالتَّمْرَةُ وَالتَّمْرَتَانِ وَلَكِنِ الْمِسْكِينُ الَّذِي لَا يَجِدُ غِنًى يُغْنِيهِ وَلَا يُفْطَنُ بِهِ فَيُتَصَدَّقُ عَلَيْهِ وَلَا يَقُومُ فَيَسْأَلُ النَّاسَ

Zakat fitrah itu memberi makan kepada org miskin. Namun kemiskinan yg didefinisikan oleh Nabi seperti di dalam Hadis sohih ialah bukanlah yang dimaksudkan dengan miskin itu orang yang tawaf merayu simpati dari orang lain dengan sesuap atau dua suap makanan, atau sebiji atau dua biji tamar, tetapi miskin itu orang yang tidak memiliki sesuatu untuk membantu kehidupannya maka mereka diberi sedekah.

Sehubungan itu orang yang tidak memiliki perkara yg mencukupi untuk kehidupannya ialah orang yang tidak memiliki harta , bukanlah yang tidak memiliki makanan. Dari definisi hadis inilah para ulama mengambil dalil HARUS mengeluarkan zakat fitrah dengan nilai matawang demi tujuan memenuhi keperluan orang yang susah.

Sebenarnya pandangan seumpama ini bukan sekadar terpencil menurut mazhab Hanifah, namun bersama mereka ramai lagi para ulama feqah samada dari Syafie mahupun Maliki. Demikian juga Imam Bukhari, As Sauri, Hasan Basri dan lain-lain dari mereka.

IMAM BUKHARI membawa nas harusnya membayar zakat dengan nilai matawang yang matannya “Barangsiapa yang telah cukup bilangan untanya hendaklah dia berzakat dengan seekor jiz’ah (anak unta) jika dia tidak memiliki anak unta dan dia juga boleh diambil dari 2 ekor kambing ataupun 20 dirham.”

2. Ata’ Bin Abi Rabah dalam membawa khabar dari Khumaid dari Abu Aswad dari Ibn Lahiaj dari Yazid bin Abi Habib sesungguhnya Umar bin Abd Aziz telah menulis “hendaklah diambil pada setiap seorang itu setengah dirham zakat fitrah” berkata Yazid “ketetapan ini telah dilaksanakan sehingga ke hari ini”

3. Hasan Al Basri RH didalam musannif Ibn Abi Syaibah membawa berita dari Waqi’ dari Sufyan dari Hisyam dari AlHasan berkata : “tidak mengapa mengeluarkan zakat dengan matawang sebagai zakat fitrah”

4. Umar bin Abd Aziz RH juga telah menulis surat kepada pegawainya di Basrah supaya ahli majlis mengutip zakat dengan kadar setengah dirham.

5. Sufyan Assaauri RH disebutkan oleh ahli hadis Ibn Zanjawih Humaid bin Mukhlad Al Azdi didalam kitab Al Amwal , Humaid telah memberi khabar kepada kami dari Muhammad bin Yusuf dari Hisyam dari AlHasan berkata “seandainya zakat fitrah dikeluarkan dengan satu dirham, maka dia telah mendapat ganjarannya” Sufyan telah berkata “Jika dikeluarkan nilai sebanyak setengah cupak dari gandum, ia juga telah dikira pahala”

6. Adapun perbahasan hadis Rasulullah yang telah mewajibkan zakat fitrah secupak dari tamar dan secupak dari gandum telah membawa maksud kewajipan kadar yang sesuai dengan penggunaan bahasa menurut bangsa arab.

7. Adapun firman Allah Surah At Taubah ayat 103 “Hendaklah kamu mengambil dari harta mereka itu sedekah” ayat ini masih mutlak dan tidak menyatakan bentuknya, maka ia memberi keluasan kepada ulama untuk berijtihad.

8. Seperti yg diriwayatkan dari Dar AlQutni dan lainnya bahawa Muaz bin Jabal berkata kepada orang Yaman “Keluarkan zakat kamu dengan bayaran berbentuk ‘Khamis’ atau ‘Labis’ yang menggantikan gandum dan tepung kerana itu lebih mudah bagi kamu dan lebih memberi manfaat kepada muhajirin. Khamis adalah pakaian yg direka cipta panjangnya 5 hasta, oleh seorang yang bernama Khams untuk raja di Yaman. Apa yang telah dilakukan ini tidak mendapat penafian atau pengingkaran dari Nabi SAW iaitu menggantikan pakaian dengan makanan.

9. Berlakunya penggantian zakat daripada unta kepada kambing , sebagai bukti boleh ditukar ganti bentuk pembayaran zakat itu.

10. Di dalam Mazhab Syafie sendiri, Imam Nawawi telah berkata “diantara perkara yg menjadi Dhururah apabila mengeluarkan zakat dengan bentuk nilaian harga, juga mendapat ganjaran, sepertimana yg telah ditetapkan oleh pemerintah dengan nilai harga untuk diambil sebagai zakat dengan nilai yg sah” Pendapat ini telah diputuskan oleh majoriti ulama’ Syafie dan ulama’ Iraq seumpama Syeikh Abi Hamid, AlQadi abi tayyib, Al Mahamili di dlm kitabnya Sohib AlHawi seperit yg dinaskan oleh imam syafie didalam kitab ‘Um’ (sesungguhnya zakat diterima dengan bayaran nilai)

Wallahualam

 

Pendapat Ulamak Tentang Hukum Sembahyang Raya

Pertama
Wajib bagi setiap Individu. Berdalil kepada Rasulullah SAW, yang sentiasa mendirikannya ketika hayat Baginda, tidak pernah meninggalkannya walaupun sekali. Dan Rasulullah tidak mendirikan solat sunat secara berjamaah kecuali Tarawikh, Khusuf, serta dua hari Raya. Pendapat ini dari Mazhab Hanafi .

Kedua
Pendapat kedua menyatakan ia Sunnah Muaakad. Sunat yang sangat dituntut. Mazhab Syafie dan Maliki berdalil kepada soalan Sahabat kepada Nabi SAW : Wahai Rasulullah adakah lagi sembahyang yang wajib kami laksanakan selain 5 Waktu? Jawab Baginda SAW : Tiada. Hadis Muttafaq

Ketiga
Solat Hari Raya hukumnya Fardhu Kifayah. Ini pendapat Mazhab Hambali. Mereka berdalil kepada ayat akhir Surah Sauthar : “Maka Sembahyang kesisi Tuhan Kamu dan berkorbanlah”. Serta kerana Rasulullah SAW sentiasa melaksanakannya tanpa tertinggal pun. Ditambah pula ia adalah antara Syiar Agama yang besar.

Perbezaan ini menunjukkan betapa penting dan utamanya Sembahyang Hari Raya. Dan betapa ia mempunyai kedudukan yang tinggi disisi Rasulullah SAW. Disamping ia memberi manfaat besar kepada Ummah dalam pelbagai sudut kehidupan.

SELAMAT HARI RAYA ZAHIR BATIN

#Wallahuaalam

 

Hilal Ramadhan Dan Syawal: Nikmat Masa Yang Disyukuri Bukan Di Persenda

Hilal bermakna anak bulan. 

Setiap perkara yang menyempurnakan amalan yang wajib maka perkara itu menjadi wajib. Seumpama menunaikan ibadah puasa ramadhan adalah wajib, maka mengetahui awal ramadhan itu melalui terbitnya anak bulan adalah wajib. Begitu juga mengetahui awal syawal sebagai hari yg diharamkan berpuasa adalah wajib, maka untuk mengetahuinya melalui rukyah hilal menjadi wajib kerana dibimbangi kita berpuasa dihari yg diharamkan. Ini berdasarkan kepada hadis Abu Hurairah yg diriwayatkan oleh Muslim “Puasalah dengan menengok anak bulan dan juga berayalah dengan menengok anak bulan” . Jika terlindung daripada pandangan kamu maka sempurnakanlah 30 hari. Sebagaimana dalam hadis,

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته فإن أغمي عليكم فأكملوا شعبان ثلاثين ، وأخرجه مسلم

Jelas daripada muqaddimah ini rukyah hilal (melihat anak bulan) adalah wajib dan ia merupakan ibadah. Barangsiapa yang melaksanakannya atau menengoknya atau menerima perkhabarannya, ia telah menghidupkan sunnah ibadah dan beroleh pahala disisi Allah SWT. Bahkan baginda Rasulullah SAW apabila menengok atau menerima perkhabaran tentang munculnya anak bulan berdoa dengan doa :

اللهم أهله علينا بالأمن والإيمان والسلامة والإسلام ربي وربك الله هلال رشد وخير

“YaAllah telah muncul kepada kami anak bulan dengan penuh keamanan, keimanan, keselamatan dan keislaman . Tuhan aku dan tuhan kamu adalah Allah dan dngn terbitnya bulan ini penuh petunjuk dan kebaikan”

Penyampai Khabar

Mereka juga orang yang mempunyai kedudukan di sisi agama kita , dan Rasulullah sendiri telah memberi penghargaan kepada mereka yang menyampaikan berita tentang nampaknya anak bulan/ terlihatnya anak bulan. Walaupun si pembawa berita itu orang biasa atau siapa jua seperti di dalam sebuah hadis

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ’, جَاءَ أَعْرَابِيٌّ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنِّي رَأَيْتُ الْهِلَالَ فَقَالَ أَتَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ قَالَ نَعَمْ قَالَ أَتَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ قَالَ نَعَمْ قَالَ يَا بِلَالُ أَذِّنْ فِي النَّاسِ فَلْيَصُومُوا غَدًا

Dari Ibnu Abbas berkata : telah datang kepada Nabi orang arab dan mengatakan “saya telah nampak anak bulan” Nabi bersabda “tidakkah kamu mengucap Tiada Tuhan melainkan Allah” dia berkata “ya” Nabi bersabda “Tidakkah kamu mengucapkan Nabi Muhammad pesuruh Allah” dia berkata “ya”. maka nabi bersabda “wahai bilal, maklumkan kepada org supaya berpuasa pada hari esok”

Sehubungan dengan itu, jelas daripada hadis ini menengok anak bulan bukan sekadar satu kewajipan menentukan waktu berpuasa, berbuka dan hari raya, tetapi ia juga sebuah ibadah yang tidak boleh dipersendakan.

Perbezaan Waktu

Allah berfirman dlm Surah AlMulk

الَّذِي خَلَقَ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرَىٰ فِي خَلْقِ الرَّحْمَٰنِ مِن تَفَاوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِن فُطُورٍ

“Dia lah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis; engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah itu sebarang keadaan yang tidak seimbang dan tidak munasabah (jika engkau ragu-ragu) maka ulangilah pandanganmu , dapatkah engkau melihat sebarang kecacatan?”

Perbezaan ini adalah fitrah yang dicipta Allah, berselisihnya siang dan malam, jauh dan dekat, terang dan gelap, sejuk dan panas, semua ini mempengaruhi peredaran yg berbeza diantara satu tempat dan tempat yang lain. Ia juga memberi kesan kepada pergerakan bulan, matahari dan bumi. Allah juga berfirman,
Surah Al Imran ayat 90

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ

“Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi, serta pertukaran malam dan siang adalah tanda (yang merupakan) sebagai pengajaran bagi orang yang bijak.

Badan Bertanggungjawab

Apabila sesuatu pentadbiran ‘Ulil Amri’ dikekangi oleh keluasan sempadan, ramainya penduduk, ditambah lagi dengan memelihara kesatuan ummah maka tidak salah jika ulil amri mengambil wakil untuk bertanggungjawab berhisab dan berukyah seterusnya memaklumkan kepada ulil amri untuk diumumkan dan tidak salah juga orang ramai mengambil maklum dan bersandar kepada keputusan mereka. Ini berdasarkan kepada hadis sohih dari Ibn Umar RA dan diriwayatkan didalam sunan dan disohihkan oleh Ibn Khuzaimah dan Ibn Hubban.

Kesimpulannya, tidak hairanlah bila berlaku perbezaan hari (berpuasa,berbuka, sambutan aidulfitri dan aiduladha) demikian juga waktu mendirikan solat.
Kita bersyukur kehadrat Ilahi pada tahun ini 1 Ramadhan bertepatan pada (17 Mei 2018 ) dan mengikut hisab serta rukyah dijangkakan pada tahun ini genap 30 hari kita bakal berpuasa. Walaubagaimanapun menurut falak, anak bulan syawal juga mampu dilihat jika cuaca cerah yang menandakan hari Jumaat adalah 1 Syawal. Mudah mudahan dengan ibadah rukyah, puasa dan qiam, bertambah iman dan takwa kita, dijauhkan Allah untuk kita mempermudahkan serta mempersendakan ibadah ini.

 

Pendapat Yang Tetap Tentang Tidak Gugurnya Jumaat Dengan Sembahyang Hari Raya.

Segala puji bagi Allah ,selawat dan salam keatas junjungan Nabi kita Rasulullah ﷺ serta keluarga dan sahabatnya.
Kami telah didatangi beberapa soalan yg dikemukakan melalui media sosial atau secara langsung tentang adakah solat Jumaat itu tidak wajib setelah terdirinya solat hari raya yang jatuh pada hari Jumaat?

Jawapan:
Pendapat yang mengatakan gugurnya solat Jumaat adalah bertentangan dengan majoriti ulama sebagai keterangannya;

1) Majoriti ulama Islam sama ada mazhab Hanafi, Maliki dan Syafi’e mahupun sebahagian ulama Hambali berpendapat wajib menunaikan solat Jumaat walaupun ia berlaku pada hari yg sama.

Menurut Imam Abu Abdullah Ad Dimaski di dalam kitab beliau yang berjudul ‘Rahmatul Ummah Fi Ikhtilafil A’immah’ : ( pendapat Syafi’e yg paling sahih bahawa solat Jumaat mesti dilaksanakan oleh orang yang bermukim dan bermustautin)

2) Pernah Nabi ﷺ memberi kelonggaran kepada mereka yang tinggal jauh daripada kota Madinah lebih daripada 3km untuk menunaikan solat Jumaat pada ketika itu namun hujjah ini hanya dinaskan kelonggaran kepada mereka yang jauh untuk bergerak atau berulang alik.

3) Sembahyang raya itu adalah sunat sahaja sedangkan Jumaat itu adalah fardhu. Bagaimana yang sunat boleh menggugurkan yang fardhu. Rasulullah ﷺ telah menunaikan sembahyang sunat dan juga sembahyang Jumaat walaupun pada hari yang sama. Wallahua’lam.

 

 

Fitnah

Ingat lah bahawa fitnah itu lebih tenat dari membunuh. Kalaupun perkara itu yang benar sekalipun harus kita cuba sedaya mungkin menutup keaiban seseorang dan ia memang diperintah oleh agama dan merupakan nilai mulia dalam hidup berperikemanusian. Sabda Rasulullah SAW dalam sebuah hadis Riwayat Muslim :

مَنْ سَتَرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ فِي الدُّنْيَا سَتَرَهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ

 

Barangsiapa menutup (aib) saudara seagamanya nescaya Allah memelihara aibnya didunia dan diakhirat.

Jika benar ada keaiban yang berlaku maka masih dituntut untuk ditutupi dengan tujuan untuk tidak menelanjanginya. Ia bukan tujuan untuk membenarkan dan merestui kesalahan tetapi yang salah hanya perlu dihukum setimpal dengan perilakunya setelah didapati bersalah bukan diaibkan seperti yang berlaku akhir-akhir ini.

Bagaimana jika tiada berlaku keaiban atau belum pasti berlakunya kesalahan malah ianya masih duduk dalam tanda tanya dan pertikaian. Maka Tabaiyun adalah didikan yang telah difitrahkan Allah. Surah al hujurat ayat 6 Allah berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

 

Wahai orang-orang yang beriman jika datang kepada kamu seorang fasik membawa berita maka hendaklah kamu teliti (terlebih awal) kerana dibimbangi menimpanya, sesuatu pihak dengan hukuman yang (kamu) dalam kejahilan sehingga dengan itu kamu bakal menyesal.

PAYAH

Tentunya nasihat seumpama ini menjadi sesuatu yang sukar untuk diaplikasi apatah lagi jika diselubungi dendam kesumat yang menebal. Pastinya tiada ketenangan akan diperolehi dari nasihat ini. Pepatah Islam ada menyatakan:

وَلَكِنَّ عَينَ السُخطِ تُبدي المَساوِيا

 

Pandangan benci itu menutup segala kebaikan (orang lain).

Tapi apakan daya atas didikan agama tetap kita pasti akan terus menyampaikan dengan nasihat. Sabda Rasulullah saw :

الدين النصيحة قيل: لمن يا رسول الله؟ قال: لله، ولكتابه، ولرسوله، ولأئمة المسلمين وعامتهم

 

Agama itu nasihat. Ditanya untuk siapa wahai Rasulullah SAW : Untuk Allah, Untuk KitabNya, Untuk RasulNya dan untuk para pemimpin dan seluruh mereka.

Memang menjadi sesuatu yang susah dalam hal ini namun kita tetap hanya perlu berkata benar dan membantu semua demi kebaikan sejagat. Bagi mereka yang bersalah kita perakui tetapi jangan diiklankan manakala yang benar kita katakan benar dan jangan sama sekali  persendakan.

KENAPA PERLU DIAIBKAN

Rumah siap pahat masih berbunyi. Itulah kata hikmat pusaka orang tua-tua kita. Dalam persoalan menyampaikan kebenaran ini kadangkala kita yang menulis ini akan dianggap berniat menonggak arus ataupun menyekat ombak dan badai. Namun atas dasar nasihat serta ingatan sesama ummah ianya mesti dilaksanakan. Menyedari hakikat bahawa PRU 14 sudahpun selesai dan rakyat telahpun membuat pilihan masing-masing maka  keputusan yang sudah pun dimuktamadkan itu perlu diterima oleh setiap apihak. Apa yang wajar pada ketika ini adalah kerja-kerja membangunkan negara serta kelangsungan hidup rakyat perlu dilaksanakan secara serius dan berfokus sebagaimana yang telah dibuktikan oleh kerajaan sebelum ini.

Namun apa yang membimbangkan ialah rakyat dipersembahkan dengan perkara-perkara tidak wajar yang tiada kepentingan kepada negara. Isu bekas Perdana Menteri  perlu ditangani penuh teliti dan tanpa diseret rakyat untuk sama-sama menjadi polis dan hakim. Rakyat perlu mengetahui isu dan cerita sebenar tetapi sempadan-sempadan dan nilai keagamaan juga perlu diambil kira. Janganlah pula menambah garam dan lada kerana ia hanya akan merosakan diri dan negara.

PENGAMATAN

Jika sekalipun Dato Sri Najib Tun Abdul Razak bersalah, adalah harus pengaiban keatas dirinya dielakkan. Bukankah itu bercangah dengan semangat kemanusiaan itu sendiri. Apatah lagi didikan agama kita Islam yang sangat menegah dan melarangnya. Allah menegaskan dalam surah al hujurat ayat 12 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

 

Wahai orang-orang Yang beriman elakanlah dari bersangka serong, sebahagian dari sangkaan itu (Salah) berdosa. Janganlah kamu mencari-cari (keaiban) orang lain. Jangan kamu mencaci (dengan keburukan) terhadap sesama kamu. Adakah kamu suka memakan bangkai saudara kamu sendiri. Bertakwalah kepada Allah sesungguhnya Allah Maha Menerima Taubat dan Maha Penyayang.

Kita hanya perlu menyerahkan kepada pihak berwajib dan badan kehakiman. Mereka mesti bertanggunjawab sepenuhnya berasaskan ketelusan, bukti, saksi dan landasan hukum yang benar. Ini bukan sahaja dapat menyelesaikan isu dengan saksama tetapi juga mampu menzahirkan keberkatan dalam pemerintahan dan hubungan sesama manusia.

Bagaimana pula jika Dato Sri Najib tidak bersalah. Maka segala lontaran dan kecaman itu pula menjadi sebuah fitnah dan ia adalah sangat-sangat ditegah dalam agama kita. Allah menegaskan dalam ayat 191 surah al Baqarah :

وَالْفِتْنَةُ أَشَدُّ مِنَ الْقَتْلِ ۚ
Dan Fitnah itu lebih dahsyat dari membunuh.

Dari fitnah kita berdosa. Darinya juga kita menyakitkan mangsa. Darinya juga kita mengelirukan masyarakat. Darinya juga menunjukkan penghukuman tanpa hak tetapi dipengaruhi oleh situasi tekanan emosi. Darinya juga kita memungkinkan pembunuhan.

 

WALIYAZUBILLAH

Pendek kata terhimpun didalam fitnah itu bermacam keburukan serta akibat negatif kepada Agama dan orang ramai.

Adalah benar bahawa kita boleh menyiasat dan meneliti sebarang kes yang didakwa pada bila masa dan waktu jika terdapat arahan berkenaan.Namun kita pula tidak boleh terus mendedah sebelum pihak kehakiman membicara dan menyatakannya.

Apatah lagi jika perkara yang disiasat tertumbuh padanya keraguan dan belum ada pengesahan. Tindak tanduk penyiasatan yang terburu-buru dan kelihatan bermuslihat hanya akan membangkitkan kekhuatiran rakyat kepada prinsip keadilan dalam undang-undang. Pada akhirnya apa yang dapat dilihat ialah persoalan kepada kredibiliti pihak berkuasa yang seolah-olah didorong bertindak secara rapuh. Kaedah ada menyebut :

الدليل اذا تطرق به الإحتمال سقط به الإستدلال.

 

Sesuatu dalil atau bukti bila tersentuh padanya kebarangkalian maka gugur padanya berhujah.

Bersihkanlah diri kita dahulu dari kesilapan dalam bertindak. Jangan kita diaibkan oleh diri kita sendiri atas kesilapan.

 

DIRINYA BERSAKSI

Firman Allah dalam surah Yusuf ayat 6 :

وَشَهِدَ شَاهِدٌ مِّنْ أَهْلِهَا

 

Dan telah bersaksilah dikalangan mereka sendiri.

Banyak dari kenyataan yang dibuat oleh kepimpinan terbaru dalam Kerajaan PH yang menyatakan ada kebenaran dan keberhasilan dalam usaha yang telah dijalankan oleh Dato Sri Mohd Najib. Isu-isu yang dipertikai secara umum sebelum ini oleh PH  berkait ekonomi kerapkali menyebut kegagalan kerajaan terdahulu sehingga negara hampir muflis dan bankrap. Namun kenyataan terkini mereka memperakui ekonomi negara dalam keadaan teguh. BR1M sebagai usaha murni Dato Sri Najib untuk sedaya mungkin meringankan beban rakyat, dulunya dianggap dedak kini diterima  PH yang juga berminat meneruskannya kecuali jika ego mereka mengatasi kembali pertimbangan mereka mungkin dihapuskan wallahu’alam. Isu percukaian pun masih dalam pertimbangan diantara GST dan SST. Walau apa pun pilihan sistem cukai nanti, apa yang pasti dan penting ialah ia adalah cukai yang bakal dikutip kepada kumpulan yang telah dikenal pasti. Amat jelas sekali pelbagai dasar dan projek yang telah dilaksanakan terpaksa diperakui kebaikan dan bercadang meneruskannya. Tahniah Dato Sri Mohd Najib yang telah membawa idea positif sehingga lawan pun memperakuinya.

RAMADHAN BULAN IBADAH

Apa-apapun isunya marilah kita serahkan kepada pihak berkenaan. Pertama sekali YABhg YB Dato Sri Mohd Najib seorang yang berjiwa besar. Beliau telahmenerima keputusan PRU dengan hati terbuka malah sanggup melepaskan jawatan parti kepada generasi seterusnya bagi memberi laluan kepada muka baru. Beliau tidak bekeras dengan tindakan pihak berkuasa dengan memberontak serta bangkit dijalanan walaupun pemimpin-pemimpin dahulu melakukan perkara demikian. Bahkan yang lebih manis beliau tidak pernah mengambil tidakan menangkap dan menghukum sehingga berkali-kali rusuhan jalanan diadakan sewaktu menjadi Perdana Menteri.

Kepada Pihak Penguatkuasa, jalankanlah siasatan jika benar ada dakwaan. Namun ikutilah lunas kemanusiaan dan fitrah keagamaan agar hasil kerja diberkati. Tiada keperluan untuk membuat pendedahan awal oleh kita sebagai penyiasat kecuali pihak hakiman telah mensabitkan kesalahan dan menghukum.

Kepada pihak juga mohon media berhati-hati ketika menyampaikan perkhabaran. Semua perkataan ada nilai disisi Rakib dan Atib. Allah tegaskan dalam surah Qaff ayat 18 :

مَّا يَلْفِظُ مِن قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

Tidak ada yang terlafaz dari perkataan melainkan disana ada pencatat iaitu Rakib dan Atib.

Mungkin kita percaya dengan ingatan ini. Maka elok kita pelihara demi kebaikan kita. Mungkin juga ada yang ambil sambil lewa atau langsung tidak percaya maka pasti akibat yang lebih buruk dari sekarang bakal menimpa semua. Kerana bencana bila mendatang ia tidak memilih siapa.

Percaya yang benar itu tetap juga benar tidak dapat ditutup dengan wang ringgit serta kuasa. Yang salah tidak akan terpadam walaupun senegara manusia menghapuskannya.

Peliharalah Ramadhan kita dengan Ibadah serta amalan Redha disisi Allah.

Hari Jumaat Hari Ibadah Bukan Hari Cuti

Allah menyatakan dalam Firmannya :

نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِن يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

Surah Jumaah ayat 9

“Wahai Orang-Orang yang beriman apabila diseru untuk menunaikan Ibadah Jumaat (Solat) maka berusahalah untuk mengingati Allah dan tinggalkanlah urusan jual beli kerana yang demikian itu adalah lebih baik untuk kamu sekiranya kamu memahaminya”.

Rasulullah SAW bersabda tentang hari Jumaat adalah hari ibadah :

وعن أبي هريرة رضي الله عنه قال :
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( خَيْرُ يَوْمٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ يَوْمُ الْجُمُعَةِ ، فِيهِ خُلِقَ آدَمُ ، وَفِيهِ أُدْخِلَ الْجَنَّةَ ، وَفِيهِ أُخْرِجَ مِنْهَا. رواه مسلم.

Dari Abu Hurairah ra : Dari Rasulullah saw bersabda : “Semulia-mulia hari yang terbit padanya matahari adalah hari Jumaat. Hari inilah diciptakan Adam, hari ini juga dimasuk ke dalam syurga dan hari ini juga dikeluarkan dari Syurga”. Riwayat Muslim.

Agama ini adalah agama yang disyariatkan melalui didikan Al-Quran dan Sunnah Nubuwwah. Ia tidak terbina dengan logiknya akal, perasaan emosi mahupun sangkaan pemikiran kerana ianya bersifat sementara dan datang dari makhluk yang dicipta. Jika diambil sebagai landasan nescaya pasti berlaku pertelagahan fahaman sesama manusia. Allah tegaskan :

وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا . سورة النساء أية ٨٢

Seandainya datangnya selain dari sisi Allah nescaya pasti akan mereka dapati perbezaan yang sangat ketara”.

Dari Firman dan Hadis Nabi SAW jelas menunjukan bahawa Hari Jumaat adalah Hari Ibadah dan bukan pula hari percutian. Konsep Ibadah amat luas dan mendalam.

Secara umumnya di dalam Islam Ibadah itu pengabdian hamba terhadap Tuhan Pemilik Dan Penciptanya. Islam adalah matlamat diciptakan manusia. Islam juga sebagai perantara menjadikan hidup ini terurus sempurna dan diberkati. Serta punca memperolehi Redho Yang Menciptanya. Ia juga Jalan kebahagian hidup di dunia dan di akhirat.
Firman Allah dlm Surah az Zaariat : 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ. الذاريات: 56.

Tidak aku ciptakan Jin Dan manusia itu kecuali untuk beribadah.

KELUASAN IBADAH

Ibadah itu tidak pula terkongkong kepada Solat, Puasa, Dan Haji semata mata malah ianya membina hubungan Hamba dengan Tuannya iaitu Allah.

Ia juga termasuk zakat dan pengurusan, Muamalat dan kehidupan, Kebajikan dan pemeliharaan dan banyak lagi yang telah digaris pandu oleh agama kita Islam.

Semua ibadah ini mempunyai nilai harga di sisi Allah dan bakal dikembalikan kepada pengamalnya tanpa dikurangkan walaupun sebesar zarah. Bahkan ia digandakan habuannya mengikut kemurahan Tuhan Yang Maha Mulia.

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ سورة الزلزلة أية ٧

“Barangsiapa beramal walau sebesar zarrah sekalipun dari kebaikan, ia bakal melihat kebaikan kelak”.
Surah Zalzalah ayat 7.

Firman Allah lagi :

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَٰئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ سورة البينة . أية ٧.

Sesungguhnya Orang-Orang Yang beriman dan beramal Soleh mereka bakal beroleh sebaik-baik balasan.

CUTI UMUM

Dari sudut ayat di atas, tiada Allah memerintahkan hambaNYA bercuti pada hari Jumaat. Bahkan Allah menuntut kita memuliakannya dengan beribadah. Dan konsep ibadah amat luas serta mencakupi khidmat kepada agama, masyarakat dan bermuamalah.
Guru di medan pendidikan adalah ibadah. Pelajar di alam pembelajaran Ilmunya adalah ibadah. Perkhidmatan awam dengan pelanggannya juga ibadah. Begitulah seterusnya.

Adapun waktu solat itu, adalah waktu kemuncak hari jumaat. Allah swt pun menuntut menghentikan sejenak apa juga aktiviti ketika itu.

WAKTU SEMBAHYANG JUMAAT

Allah sendiri menegaskan waktu itu adalah antara :
اذا نودي للصلاة يوم الجمعة فاسعوا…..
Apabila diseru untuk menunaikan Solat (Jumaat) maka pergilah untuk mengingati Allah.
sehingga ke firman :

فإذا قضيت الصلاة فانتشروا في الأرض

Apabila selesai menunaikannya maka bertebaranlah di muka bumi Allah.

Itu tempoh waktunya. Sekadar antara 2 khutbah dan 2 Rakaat Solat.

Namun waktu Fadhail untuk hadir ke masjid bukan pula waktu yang diwajibkan kita melakukan gencatan kerja dan pengurusan kemanusiaan. Ia adalah waktu yang diberi kelebihan dan pilihan untuk hamba mengambil kurniaan Ilahi sesuai dengan keupayaan manusia itu. Mungkin manusia memenuhkan waktu dengan ilmu, mungkin dengan zikir mungkin dengan tilawah, mungkin dengan infaq, mungkin dengan mencari rezeki yang halal. Mengikut keupayaan, kebolehan dan keperluan masing-masing .

KEPERLUAAN BERCUTI

Tiada satu nas melarang untuk manusia bercuti pada hari Jumaat. Dan tiada juga dalil mewajibkan umat Islam untuk tidak bercuti.

Namun kalau tak bercuti pun, manusia ada yang culas dengan ibadah. Mencari dalih dan helah untuk beribadah. Bagaimana jika diberi ruang bercuti. Sudahlah Tilawah dan Zikir semakin kurang diminati. Iktiqaf juga semakin dijauhi walaupun cuti sudah diberi. Maka amal yang lain juga semakin ditinggalkan dari akibat cuti yang membiarkan muamalat dan tadbir urus hidup diberhentikan.

SIDANG DUN PAHANG

Makanya ketika sidang DUN 2017 membincangkan isu ini apabila dikemukakan oleh Rakan dari Dun Beserah.

Maka hasil dari penjelasan ini telah mengambil persetujuan bersama bahawa hari Jumaat elok diteruskan aktiviti harian seperti biasa. Sementara mendidik ummah dengan nilai -nilai kemuliaan hari yang Agung ini dan juga memberi ruang sepenuhnya kepada Ummat Islam menunaikan Ibadah Jumaat dengan penuh khusyuk dan Tawadhuk kepada Allah.

BERTEBARAN DIBUMI MENCARI ANUGERAH

Bahkan Allah tegaskan lagi dalam Quran. Apabila umat Islam selesai menunaikan ibadah Jumaat, maka carilah anugerah Allah :
فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِن فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ سورو الجمعة أية 10

Apabila kamu selesai menunaikan Sembahyang maka bertebaranlah dibumi Allah. Carilah kelebihan dark Allah (padanya) Dan sentiasalah mengingati Allah mudah2an kamu beroleh kejayaan.

Penegasan ini bukan sekadar kebenaran dari Allah untuk kita membina urusan dunia yang dihalalkan. Bahkan ia sebuah perintah فانتشروا bertebaranlah. Maka tidak perlu kita gusar dan merasa bersalah menghidupkan hari Jumaat dengan amal ibadah disamping diserikan dengan tugasan kerja. Jika betul niatnya serta elok perlaksanaannya maka masti gandaan ganjaran dari Allah. Allah Maha Mengetahui lagi Maha melimpah.

BR1M- Ringkasan Kepada Bantuan Rakyat Satu Malaysia

Bantuan ini juga ada syarat dan terma dan penerima bukan sahaja perlu memohon malah mereka juga mestilah mempunyai kelayakan yang disyaratkan. Secara keseluruhan pemohon mestilah berpendapatan seisi rumah tidak lebih dari RM4000 sebulan. Ini bertujuan dan juga sebagai usaha Kerajaan membantu rakyat dalam kehidupan mereka. Apatah lagi didalam suasana kos hidup yang semakin meningkat.

BR1M juga diperkenal secara formal melalui pembentangan bajet yang dipersetujui bersama melalui majoriti Ahli Parlimen. Ia juga bukanlah satu paksaan kepada rakyat Malaysia untuk mengambilnya dan bukan pula dipilih kepada individu tertentu. BR1M juga dibayar melalui akaun penerima tanpa apa-apa perjanjian ataupun tuntutan. Ianya disalurkan tanpa mengenalpasti kepentingan politik atau individu. Banyak lagi usaha kerajaan yang telah dan sedang dilaksanakan dalam membantu rakyat samada secara langsung atau tidak.

Di negara-negara  Islam seperti Oman dan Arab Saudi telah juga diperkenal skim yang hampir sama iaitu bantuan kewangan, membina rumah serta subsidi air dan api dengan tujuan membantu rakyat. Demikianlah dizaman Khulafa Islam seumpama Khalifah Omar yang terlalu banyak membanting tenaga dan menghabiskan masa serta membelanjakan bekalan Baitul Mal serta zakat untuk membantu mereka yang memerlukan.

Ini juga adalah sunnah yang telah dicontoh oleh Rasulullah SAW sehingga turun Firman Allah surah al Insan ayat 8

ويطعمون الطعام على حبه مسكينا ويتيما وأسيرا.

“Mereka memberi makan sedang ia kasih kepadanya kepada orang miskin, si yatim dan si banduan.”

Ayat ini memadai sikap yang digambar Allah tentang NabiNya bersama para Sahabat Baginda SAW. Banyak sekali kisah bantuan dan keperihatinan Baginda SAW, bersama para sahabat sehingga diperkenalkan konsep seumpama hadiah, sumbangan, sedekah dan zakat. Semua ini ada pendekatan yang telah dididik agama kita.

Namun seandainya kita bertekad bahawa BR1M itu haram kerana ia adalah rasuah maka ia menjadi haram kepada individu itu sahaja. Namun tidak jatuh haram kepada orang lain yang yakin ia adalah Bantuan Kerajaan kepada Rakyat dibawah naungannya. Haram kepada yang beriktikad haram seumpama orang yang minum air sejuk biasa atas niat arak maka haram atau memakan daging lembu dengan niat daging yang diharamkan seumpama babi maka hukumnya adalah haram.

Maka nasihat kami, bagi yang memerlukan pohonlah BR1M dan gunalah tanpa was-was. Janganlah dipasang niat yang serong. Terimalah dengan hati bersih seperti murninya hasrat Kerajaan dalam membantu rakyat meringankan beban mereka.

Penerangan UMNO Pahang,
Dato Sri Syed Ibrahim.

Berkata Benar

ASSALAMUALAIKUM

KITA KENA HATI-HATI INI PESANAN NABI SAW.

RENUNGAN

عن ابن مسعود – رضي الله عنه- قال: قال رسول الله –صلى الله عليه وسلم-:

” *عليكم بالصدق* ؛
فإن الصدق يهدي إلى البر، وإن البر يهدي إلى الجنة،
وما يزال الرجل يصدق ويتحرى الصدق حتى يكتب عند الله صدِّيقاً. *وإياكم والكذب* ؛ فإن الكذب يهدي إلى الفجور، وإن الفجور يهدي إلى النار،
*وما يزال الرجل يكذب، ويتحرى الكذب حتى يكتب عند الله كذَّاباً”*

*متفق عليه*

Dari Ibnu Masud RA, berkata : Rasulullah SAW bersabda :

Hendaklah Kamu berkata benar kerana ia mendorong kearah kebaikan dan kebaikan pula membawa ke Syurga.
Masih ada mereka yang bicaranya benar sehingga terbias dengan bicara benar. Sehinggalah Allah tulis mereka dikalangan orang yang benar.

Jangan sama sekali berbicara dusta. Kerana ia membawa kearah kejahatan. Dan kejahatan pula membawa ke Neraka.
Masih ada mereka yang suka berdusta sehingga terbiasa dengan pendustaan. Maka ia telah dimetri Allah sebagai Pendusta.

Hadis disepakati meriwayatkan.

Meraikan Perbezaan

Kecenderungan Yang Berbeza serta Pendekatan Yang Berlainan Bukan Erti Kita Perlu Bersuku Sakat,

Perhatikan :

جــلــس رســول الــلــه ( صــلــى الــلــه عــلــيــه وســلــم ) مـــع أصـــحـــابـــه ( رضـــي الـــلـــه عـــنـــهـــم )

وســـألـــهـــم مـــبـــتـــداً

( بـــأبـــي بـــكـــر )
مـــاذا تـــحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ؟

فـــقـــال أحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ثـــلاثـــاً : –

الـــجـــلـــوس بـــيـــن يـــديـــك ،،،
و الــــــنـــــــظـــــر إلــــيــــك ،،،
و إنـــفـــاق مـــالــي عـــلـــيـــك ،،،

وأنـــت يـــا ( عـــمـــر )
مـــاذا تـــحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ؟

فـــقـــال أحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ثـــلاثـــاً : –

أمـــراً بـــالــــمــــعـــــروف ولــــــو كــــــان ســــــراً ،،،
و نـــهـــي عـــن الـــمـــنـــكـــر ولـــو كـــان جـــهـــراً ،،،
و قــــــول الـــــــحـــــــق و لــــــــو كــــــان مــــــراً ،،،

و أنـــت يـــا ( عـــثـــمـــان )
مـــاذا تـــحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ؟

فـــقـــال أحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ثـــلاثـــاً : –

إطــــــعــــــام الــــــــطــــــعــــــــام ،،،
و إفــــــــشــــــــاء الــــــــســــــــلام ،،،
و الـــصــلاة بــالــيــل والــنــاس نــيــام ،،،

و أنـــت يـــا ( عـــلـــي )
مـــاذا تـــحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ؟

فـــقـــال أحـــب مـــن الـــدنـــيـــا ثـــلاثـــاً : –

إكــــــرام الــــــــضــــــــيــــــــف ،،،
و الـــــصـــــوم بـــالـــــصــــيــــف ،،،
و ضــرب الـــعـــدو بــالـــســـيـــف ،،،

ثـــم ســـأل ( أبـــا ذر الـــغـــفـــاري )
مـــاذا تـــحـــب فـــي الـــدنـــيـــا ؟

قـــال أحـــب فـــي الـــدنـــيـــا ثـــلاثـــاً : –

الـــــجــــــوع ،،،
و الــــمـــرض ،،،
و الــــمــــوت ،،،

فــقــال لــه الــنــبــي ( صــلــى الــلــه عــلــيــه وســلــم )
و لـــمـــاذا ؟؟؟

فـــقـــال ( أبـــو ذر ) : –

أحــــــب الـــجـــوع لـــيـــرق قـــلـــبــــــي ،،،
و أحــــب الـــمـــرض لـــيـــخـــف ذنـــبـــي ،،،
و أحـــــب الـــــمـــــوت لألـــقـــى ربــــــي ،،،.

و حـــيـــنـــئـــذ نــزل ( جـــبـــريـــل عــلــيـــه الـــســـلام )
و أقـــرأهـــم الـــســـلام وقـــال : –

و أنـــا أحـــب مـــن دنـــيـــاكـــم ثـــلاثـــاً : –

تـــبـــلـــيـــغ الــــرســـالـــة ،،،
و أداء الأمـــــــــــانــــــــــــة ،،،
و حـــب الـــمـــســـاكـــيـــن ،،،

ثـــم صـــعـــد إلـــى الـــســـمـــاء ونـــزل مـــرة أخـــرى وقـــال : –

الـــلـــه عـــز و جـــل يـــقـــرؤكـــم الـــســـلام ويــقــول : –

إنـــه يـــحـــب مـــن دنـــيـــاكـــم ثـــلاثـــاً : –

لـــــــســــــــانــــــــاً ذاكـــــــــراً ،،،
و قـــــلـــــبـــــاً خـــــاشـــــعـــــاً ،،،
و جــســداً عــلــى الــبــلاءِ صــابــراً ،،،

Suatu hari Rasulullah SAW bersantai bersama para Sahabat RA seraya bertanya dimulakan dengan Saiyidina Abu Bakar RA :

Wahai Abu Bakar Apa yang kamu suka dalam dunia kamu ?

Jawab Abu Bakar RA ; “Aku Suka 3 Perkara ;
1- Duduk disisi Mu.
2- Menatap Wajah Mu.
3- Infaq Untuk Mu”.

“Lalu Bagaimana pula Kamu Omar” ?

Jawab Omar RA : “Aku suka 3 Perkara ;

1-Menyeru Kebaikan walaupun secara sunyi.

2- Mencegah kemungkaran walaupun secara terang.

3- Bicara Benar walaupun pahit “.

Sabda Rasulullah SAW :
“Bagaimana pula Engkau Wahai Osman ?”

Jawab Osman RA :
“Saya suka 3 Perkara :

1- Memberi Orang Makan.
2- Mengungkapkan Salam.
3-Serta bangun Beribadah disebelah malam”.

Sabda Rasulullah SAW :
“Bagaimana pula Engkau Wahai Ali ?”

Jawab Ali RA :
“Saya suka 3 Perkara :

1- Memuliakan Tetamu.
2- Berpuasa dihari Panas Terik.
3- Berjihad memegang pedang”.

Sabda Rasulullah SAW :
“Bagaimana pula Engkau Wahai Abu Zar al Ghifari ?”

Jawab Abu Zar al Ghifari RA :
“Saya suka 3 Perkara :

1- Lapar.
2- Sakit .
3- Mati”.

Tanya Rasulullah SAW :
“Bagaimana Begitu”?

Jawab Abu Zar al Ghifari :

Aku suka lapar supaya jiwaku luhur.
Aku suka sakit supaya dosa ku terhakis.
Aku suka mati supaya bertemu Rabbi.

Ketika itu juga turun Jibril AS ke majlisnya Nabi SAW seraya memberi salam dan berkata :

“Aku menyenangi dunia kamu kerana 3 perkara” :

1- Menyampaikan Risalah.
2-Menyempurnakan Amanah.
3- Menyantuni orang-orang susah.

Lalu Jibril meninggalkan majlis. Seketika itu juga Jibril AS berkunjung kembali membawa Salam dari Allah dan menyatakan pesanan Allah, bahawa Allah menyenangi dunia kamu dari 3 perkara :

1- Lidah yang sentiasa basah berzikir.
2- Hati yang sentiasa khusuk.
3- Tubuh yang sabar dengan bencana ujian.

#Wallahualam.
#MugaBermanfaat