Amalan Puasa Yang Sangat Di Muliakan

بسم الله الرحمن الرحيم

Ibadah puasa adalah satu amalan yang sangat dimuliakan oleh tuntutan agama kita. Rasulullah SAW menyatakan dalam sabda baginda :

عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم : كل عمل ابن آدم له إلا الصيام فإنه لي وأنا أجزي به.
رواه البخاري ومسلم.

Dari Abu Hurairah RA Rasulullah SAW bersabda : Setiap amalan anak adam adalah untuknya kecuali puasa ianya untukku dan Aku yang memberi ganjaran dengannya.

Riwayat Bukhari dan Muslim.

Namun, puasa itu terbahagi kepada beberapa bahagian . Dari sudut hukum syarak :

1⃣ Puasa yang diwajibkan :

👉🏼 Puasa Ramadhan .

Firman Allah SWT :
يأيها الذين آمنوا كتب عليكم الصيام
“Wahai orang-orang  yang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa”

👉🏼 Puasa orang yang menunaikan Haji Tamattu’ (التمتع) .
👉🏼 Puasa bagi orang yang memburu bagi hari hari yang diharamkan.
👉🏼 Puasa kafarah yang diwajibkan ketika melakukan kesalahan waktu haji.
👉🏼 Puasa Kafarah diat bagi orang yg membunuh tapi tidak mampu membayar diat maka dia harus berpuasa.
👉🏼 Puasa Kafarah bagi orang yang melanggar sumpahnya kerana tidak mampu memberi makan orang miskin atau membebaskan hamba. Puasanya sebanyak 3 hari berturut turut.
👉🏼 Puasa Kafarah orang yang melakukan zihar kerana tidak mampu membebaskan hamba. Puasa selama 2 bulan berturut-turut.
👉🏼 Puasa Nazar

2⃣ Puasa yang disunatkan (jika dilaksanakan dapat pahala, jika tidak dilaksanakan tidak mengapa)

👉🏼 Puasa Nabi Allah Daud berpuasa selang sehari.
👉🏼 Puasa bulan yang Allah haramkan seperti dalam hadis Abu Hurairah yg bertanya kepada baginda , puasa apakah yang paling afdhal setelah Ramadhan, dijawab baginda adalah berpuasa pada bulan yg di haramkan oleh Allah. Seumpama 10 hari Zulhijjah.
👉🏼 Puasa Hari Arafah bagi orang yg tidak menunaikan ibadah haji.
👉🏼 Puasa 10 hari terawal dalam bulan Muharram.
👉🏼 Puasa tiga hari putih (البيض) 14,15,16) setiap bulan Islam.
👉🏼 Puasa Asyura. Sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW dari Ibn Qatadah, “Berpuasa pada hari Asyura merupakan penghapus dosa setahun sebelumnya”
👉🏼 Puasa Isnin dan Khamis .

3⃣ Terdapat juga puasa-puasa yang diharamkan oleh Allah dengan erti kata lain pada hari yang berkenaan tidak dibenarkan orang Islam melakukan ibadah puasa.

👉🏼 Puasa sepanjang tahun tidak berhenti henti.
👉🏼 Puasa di Hari Raya Pertama Aidiladha dan Aidilfitri.
👉🏼 Puasa sunat seorang isteri tanpa izin suami.
👉🏼 Puasa di 3 hari Tasyrik 11,12 dan 13 Zulhijjah.
👉🏼 Puasa di hari yang syak iaitu di akhir Sya’ban sebelum Ramadhan.
👉🏼 Puasa wanita dalam keadaan haid atau nifas.

4⃣ Terdapat juga hari hari yg dimakruhkan orang-orang Islam berpuasa. Jika dilakukan juga maka sia sialah ibadahnya.

👉🏼 Puasa kerana hari perayaan ataupun “nairuz” (hari yang dimuliakan orang-orang kafir dan perayaan orang Parsi satu ketika dahulu)
👉🏼 Puasa di hari Jumaat sahaja atau Sabtu sahaja kerana hari yang demikian mesti didahulukan dengan hari sebelumnya. Baru puasa itu diterima.
👉🏼 Puasa bakal haji di hari mereka wuquf di Arafah.
👉🏼 Puasa orang yang bermusafir sedang ia merasa letih dan sulit.
👉🏼 Puasa di hari Ahad semata-mata.
👉🏼 Puasa bersambung dua hari berturut-turut tanpa berbuka.

Itulah dia jenis-jenis puasa menurut hukum Islam. Semoga ia dapat menjadi panduan dan pengajaran.

Nukilan oleh:
Dato Sri Ustaz Syed Ibrahim bin Syed Ahmad.

Panduan Ibadah Korban

باسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
وبه نستعين والصلاة والسلام علي سيدنا محمد و علي آله وصحبه أجمعبثين

Hari Raya Aidil Adha adalah antara hari yang dimuliakan oleh Allah dengan ibadat. Antaranya Solat Aidiladha, Takbir, Tahmid dan Tahlil serta amalan korban. Amalan korban adalah sunnah zaman berzaman yang diamalkan para nabi-nabi Allah sehinggalah Nabi kita Muhammad SAW.

Korban bermaksud ibadah penyembelihan terhadap binatang ternakan demi mendekati Allah SWT yang dilaksanakan pada 10 ZulHijjah dan 3 Hari Tasyrik.

Terdapat 3 ikatan yang perlu diketahui bagi melaksanakan ibadah korban:

  1. Mestilah binatang ternakan seperti unta, biri-biri, lembu atau kerbau dan kambing.
  2. Mestilah dilaksanakan pada Hari Raya Haji atau 3 Hari Tasyrik.
  3. Niatnya kerana Allah semata-mata.
  • Dalil wajibnya korban ini sebagaimana firman Allah dalam Surah Al Kauthar Ayat 2 :

“فصل لربك وانحر”

Maksudnya : Maka bersembahyanglah (Sunat Hari Raya Adha) dan sembelihlah (berkorban) .

  • Firman Allah lagi dalam Surah AlHaj ayat 36 :

“والبدن جعلناها لكم من شعائر الله”

Maksudnya : Dan korban itu kami jadikan sebagai syiar (agama) Allah SWT .

  • Adapun dalil hadis :

عَنْ أَنَسٍ قَالَ :
ضَحَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِكَبْشَيْنِ أَمْلَحَيْنِ أَقْرَنَيْنِ ذَبَحَهُمَا بِيَدِهِ وَسَمَّى وَكَبَّرَ وَوَضَعَ رِجْلَهُ عَلَى صِفَاحِهِمَا

Dari Anas berkata : Telah berkorban Rasulullah SAW dengan dua ekor biri-biri yang tegak dan bertanduk dua dengan tangan Baginda yang mulia, dengan kalimah Bismillah serta takbir sambil meletakkan kaki Baginda yang mulia keatas sembelihannya.

  • Kelebihan berkorban sangatlah mulia disisi Allah SWT. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW :

*وَعَنْ عَائِشَةَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا* – قَالَتْ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :
مَا عَمِلَ ابْنُ آدَمَ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ ، وَإِنَّهُ لَيُؤْتَى يَوْمَ الْقِيَامَةِ ، بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلَافِهَا ، وَإِنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ بِالْأَرْضِ ، فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا ) . *رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ ، وَابْنُ مَاجَهْ*.

Dari Aisyah RA berkata , telah bersabda Rasulullah SAW : Tidak ada amalan anak Adam itu yang dilakukan pada hari korban yang paling disenangi oleh Allah selain daripada menumpahkan darah . Sesungguhnya ia bakal datang di hari kiamat nanti dengan tanduknya dan kukunya . Dan sesungguhnya yang mengalir dari sembelihan telah mendapat tempat disisi Allab sebelum ia tumpah ke bumi. Maka perelokkanlah dengannya penyembelihan.

Riwayat Tarmizi dan Ibn Majah.

Ibadah korban hukumnya adalah Sunnat Muakkad iaitu sunat yang sangat dituntut. Ia lebih mulia dari sedekah yang sunat. Ada juga yang bependapat ia adalah Sunat Kifayah.

👉🏼 Dimaksudkan dengan Sunat Kifayah iaitu memadai dilakukan oleh seseorang bagi pihak yang lainnya. Namun pahala hanya dikurniakan kepada yang melaksanakan .

👉🏼 Bilangan Sunat Kifayah ada 7 :

  1. Ketika azan
  2. Ketika bersin
  3. Ketika makan hendak dimulakan dengan Bismillah
  4. Ketika beri salam
  5. Ketika iqamat
  6. Ketika melaksanakan perkara sunat kepada mayat
  7. Ketika berkorban

👉🏼 Ia menjadi wajib kepada 4 perkara :

  1. Ketika bernazar . Seperti contoh “saya bernazar hendak berkorban” . Maka wajib hukumnya.
  2. Jika menetapkan. Seperti contoh “ini kerbau korban saya” . Maka wajib dia berkorban.
  3. Jika menjadikan . Seperti contoh “saya jadikan binatang ini sebagai binatang korban saya”.
  4. Jika berwasiat kepada seseorang untuk melaksanakan ibadah korban. Maka wajib orang yang berwasiat itu berkorban bagi pihaknya dan dia tidak boleh memakannya dan hendaklah dia bersedekah semua sekali.

Orang yang disunatkan melakukan ibadah korban ialah orang Islam, baligh , berakal serta bebas dan berkemampuan. Bahkan menurut Imam Syafie “tidak ada ruang kelonggaran bagi mereka yg mampu melaksanakannya”

👉🏼 Orang yang mampu iaitu siapa yang berupaya dan mempunyai keperluan hidup yang berlebih. Samada ketika Hari Raya atau Hari Tasyrik.
👉🏼 Kalau dilaksanakan oleh seorang daripada keluarga sedang bersamanya ada orang di bawah tanggungannya, maka gugurlah tuntutan keatas yang lain setelah dilaksanakan oleh ketua keluarga. Namun, mengikut Imam ArRamli , semua mereka mestilah melaksanakannya.

Permasalahan niat ketika melaksanakan ibadah korban:

  1. Bagi setiap korban itu harulah diniatkan dengan korban yg diinginkannya. Contoh korban biasa , mestilah dia niatkan dengan korban biasa. Sekiranya korban nazar , mestilah diniatkan dengan korban nazar.
  2. Disyaratkan niat nazar jika korban nazar .
  3. Boleh orang lain berniat bagi pihak yang berkorban, walaupun dia tidak menyembelih.
  4. Kalau dia wakilkan orang lain, dia sendiri boleh berniat , atau yang diwakilkan oleh dia juga boleh berniat .

Waktu Berkorban :

👉🏼 Ia bermula setelah Solat Aidiladha dan berkhutbah di hari raya yang pertama 10 Zulhijjah. Sebagaimana dalam Hadis Sohih Bukhari dan Muslim yang bermaksud “perkara yang kami mulakan di hari ini dengan bersembahyang kemudian kami pulang dan kami menyembelih binatang korban. Barangsiapa yang melakukan sedemikian, maka terlaksanalah sunnah kami bagi mereka. Orang yang menyembelih sebelumnya ialah sembelihan biasa, bukan ibadah korban”.
👉🏼 Ia tamat dengan tenggelamnya matahari pada hari ketiga Tasyrik iaitu 13 Zulhijjah . Maksudnya , jika mereka menyembelih sebelum 10 Zulhijjah atau selepas dari 13 Zulhijjah maka ia bukanlah ibadah korban.
👉🏼 Jika ia terlepas dari waktu yang ditetapkan , sedang ia korban wajib, maka wajib baginya Qada’ .
👉🏼 Yang afdhalnya dilaksanakan pada Hari Raya Korban dan lebih afdhal lagi diakhirkan ketika hampir tenggelamnya matahari , dengan kadar 2 rakaat sembahyang
👉🏼 Yang lebih afdhal lagi menyembelih dengan tangan sendiri atau sekurangnya diwakilkan, tapi dia hadir .

Seandainya binatang korban itu binasa disebabkan hilang atau mati , bukan dengan sengaja , maka tidak mengapa. Bahkan ia tetap menjadi simpanan pahala baginya.
Kalau binasa kerana kecuaian atau kesalahannya maka haruslah dia gantikannya.

Yang dimaksudkan dengan binatang ternakan sahaja yang dibenarkan untuk berkorban adalah unta, lembu dan kambing . Sebagaimana firman Allah SWT :

“ولكل أمة جعلنا من سكن ليذكروا اسم الله على مارزقهم من بهيمة الأنعام”

“Bagi setiap ummat itu kami jadikan ibadah utk menyebut nama Allah terhadap rezeki yang dikurniakan kepada mereka . Daripada binatang ternakan”

Surah Al Hajj , Ayat 34 .

  • Kambing / Biri-biri .
    👉🏼 Biri-biri “Dha’ni” yang berumur setahun atau 👉🏼Biri-biri “ma’iz” yang berumur 2 tahun.
    👉🏼Boleh juga dari anak unta walaupun setahun kerana ia sudah dianggap matang.
    👉🏼Biri-biri “dha’ni” lebih afdhal dari “ma’iz”.
    👉🏼Binatang yang jantan lebih baik dari betina. Kecuali jika jumlah yang jantan terlalu sedikit maka yang betina lebih afdhal.
    👉🏼Yang bertanduk lebih baik dari yang tak bertanduk.
    👉🏼Yang tidak mandul lebih baik dari yang mandul.
    👉🏼Yang warna putih lebih baik dari warna kuning.
    👉🏼Yang kuning lebih baik dari kelabu.
    👉🏼Yang kelabu lebih baik dari hitam.
    👉🏼Boleh dikorbankan untuk seorang.

 

  • Lembu/Kerbau.
    👉🏼Yang berumur 2 tahun boleh digunakan untuk 7 penama.

 

  • Unta.
    👉🏼Yang berumur 5 tahun dan boleh diguna untuk 7 penama.

HUKUM MEMAKAN BINATANG KORBAN

  • Jika korban wajib/nazar . Ia tidak boleh makan, mesti bagi kepada semua fakir miskin.
  • Jika korban sunat. Dia dibenarkan memakannya. Namun setelah ia agihkan kepada orang di sekelilingnya, barulah pahala korban itu sempurna.

👉🏼 Cara yang afdhal agihkannya ialah dipecahkan kepada 3 :

  1. Satu pertiga kepada fakir miskin.
  2. Satu pertiga lagi untuk kaum kerabat.
  3. Satu pertiga lagi dimakan oleh si pengkorban bersama keluarganya.

👉🏼 Yang paling afdhal adalah ia bersedekah ke seluruh daging korban itu dan hanya memakan sebahagian kecil sahaja untuk mengambil keberkatan korban.

👉🏼 Pengagihan itu mestilah daging yang bersih dan segar dan seeloknya bermasak. Tidak pula yang berbau dan keras.

👉🏼 Sembelihan yang afdhal ialah lembu/unta/ kambing yang sempurna. Tidak ada cacat cela dan kurus kering. Bertanduk. Tidak ada luka.

TIDAK BOLEH MENJUAL BINATANG KORBAN

Menjual hasil dari binatang korban samada daging, tulang, darah, kulit, bulu, kepala, tanduk dan kuku adalah haram. Kerana nabi bersabda :

من باع جلد أضحيته فلا أضحية له” رواه الحاكم 

“Barangsiapa yg menjual bahagian kulit dari korbannya maka tidak sahlah korbannya”

PERKARA DAN PERMASALAH YANG BERKAITAN DENGAN KORBAN

  1. Disunatkan orang yang hendak berkorban tidak memotong kukunya atau mencukur rambutnya dan bulu romanya bermula daripada 1 Zulhijjah sehingga hari dia berkorban demi mencakupi anggotanya mendapat keampunan dan terselamat dari api neraka.
  2. Sunat bagi lelaki menyembelih sendiri dan bagi wanita sunat diwakilkan orang lain.
  3. Sunat bagi orang yang mewakilkan itu menyaksikan penyembelihannya kerana Rasulullah pernah mengarahkan puterinya Fatimah RA utk menyaksikan penyembelihan korbannya. Dengan sabda Baginda
    “Bangkitlah wahai Fatimah untuk menyaksikan korban engkau, kerana dari mulanya titisan darah sembelihan itu, bermulalah terampunnya dosa engkau yg lalu” Riwayat Hakim.
  4. Disunatkan bertakbir sebelum menyembelih
    “الله أكبر 3x , ولله الحمد”
  5. Disunatkan berdoa dengan doa
    “اللهم هذه منك وإليك فتقبلها مني كما تقبلتها من حبيبك محمد صلى الاه عليه وآله وسلم وخليلك إبراهيم عليه السلام ربنا تقبل منا إنك أنت السميع العليم وتب علينا إنك أنت التواب الرحيم” Ya Allah sesungguhnya korban ini dari Engkau, kepada Engkau, terimalah ia dariku. Sepertimana Engkau terima dari kekasihmu Muhammad SAW dan temanMu Ibrahim AS . Ya Allah terimalah dari kami sesungguhnya Engkau maha mendengar dan mengetahui. Kurniakanlah taubat bagi kami sesungguhnya Engkau penerima taubat dan penyayang.
  6. Ambillah untuk dimakan sedikit dari dagingnya sebagaimana firman Allah   “فكلوا منها وأطعموا الباءس الفقير”  Surah Alhajj ayat 28 , maksudnya: “Makanlah sedikit darinya dan berilah pada org susah dan faqir” . Disunatkan ambil bahagian hati atau bahagian dalam.
  7. Tidak boleh ambil upah menyembelih bagi binatang korban.

HUKUM HAKAM BAGI PERKARA YANG BERKAIT DENGAN MEMAKAN BINATANG KORBAN.

  1. Boleh meminum susu dari binatang korban tetapi makruh.
  2. Boleh makan anak binatang korban .
  3. Boleh memotong bulunya yang lebat dan jika perlu. Kalau tidak lebat tidak boleh. Adapun korban yang wajib, tidak boleh dipotong bulu kerana ia memberi manfaat kepada orang miskin ketika menyembelih.
  4. Boleh digunakan binatang korban ini jika tidak merosakkannya atau mengurangkan kualitinya.

Nukilan Dari Kitab:
At Taqrirat As Sadidah Min Masaail Mufidah

Karangan : 
Hassan Ahmad al Kaf.

Terjemahan :
Dato Sri Ustaz Syed Ibrahim bin Syed Ahmad.

Zulhijjah Bulan Ibadah

Sebenarnya Hari Arafah adalah hari diwaktu  Allah membuka ruang dan peluang bagi Hamba Nya, yang berkorban bersusah payah menyahut TalbiahNya melaksanakan Ibadah Haji. Maka Padang Arafah adalah sebagai saksi wajib untuk memperoleh kurniaan itu. Ketika disana mintalah apa sahaja dengan doa apa juga selagi ia mengembalikan kebaikan Ummah Muhammadiyah dan Agama Allah yg suci.

Sabda Rasulullah SAW;

عن عائشة رضي الله عنها قالت :
إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : ( ما مِن يوم أكثر من أن يعتق الله فيه عبداً من النار من يوم عرفة وإنه ليدنو ثم يباهي بهم الملائكة فيقول : ما أراد هؤلاء )
رواه مسلم

Dari Aisyah RA berkata, Rasulullah SAW Bersabda : “Tiada hari yang Allah membebaskan ( senarai ) ahli neraka (dari azab api neraka) seperti dibebaskan (mereka yg berkehendak) di Hari Arafah. Pada hari berkenaan Allah bertajalli disisi Malaikat dengan penuh bangga seraya bertanya : “Apa sahaja yang mereka inginkan?”

Riwayat Muslim

Maka berdoalah dan bermohonlah sebanyak mungkin dengan doa yang baik-baik khasnya bagi mereka yang berada di bumi Arafah.
Namun bagi mereka yang tidak berpeluang berada disana boleh lah berpuasa seperti Sabda Rasulullah SAW :

عن أبي قتادة قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم { صوم عاشوراء كفارة سنة ، وصوم يوم عرفةكفارة سنتين ، سنة قبلها ماضية وسنة بعدها مستقبلة }

Dari Abi Qatadah RA : Rasulullah SAW bersabda : “Berpuasa dihari Asyura terhapus dosa setahun dan berpuasa dihari Arafah terhapus dosa dua tahun. Setahun sebelum dan setahun selepasnya”.

Namun ada juga zikir dan doa yang masyhur dari Rasulullah SAW dan SalufulUmmah.

Seumpama Sabda Baginda SAW :

وعن عبد الله بن عمرو بن العاص رضي الله عنهما :
أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ( خير الدعاء دعاء يوم عرفة ، وخير ما قلت أنا والنبيّون من قبلي : لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، له الملك ، وله الحمد ، وهو على كل شيء قدير )
رواه الترمذي

Dari Abdullah Bin Amru bin Al Ass RA : Rasulullah SAW Bersabda : ” Sebaik-baik Doa dihari Arafah adalah yang sebaik-baik yang pernah Aku ucapkan dan Para Nabi terdahulu ucapkan juga :

“لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، له الملك ، وله الحمد ، وهو على كل شيء قدير

Tiada Tuhan selain Allah semata yang tiada sekutu baginya. BagiNya jua, segala kekuasaan dan segala pujian dan Dia jua berkuasa terhadap sesuatu”.

Riwayat Tirmizi.

Berpuasalah pada Hari Wuquf  9 Zulhijjah yg di ijtihad oleh fatwa setempat. Tetapi kalau dapat berpuasa lebih elok atau afdhal bermula dari 1 Zulhijjah lagi.

Sabda Rasulullah SAW :

حفصة رضي الله عنها قالت: أربع لم يكن يدعهن رسول الله صلى الله عليه وسلم صيام يوم عاشوراء والعشر وثلاثة أيام من كل شهر والركعتين قبل الغداة.
رواه أحمد والنسائي وابن حبان وصححه

Dari Habsah RA menyatakan : “Adalah Rasulullah SAW tidak meninggalkan 4 hari untuk berpuasa Hari Asyura’, 10 hari Zulhijjah, 3 hari dalam sebulan serta 2 Rakaat sebelah pagi (Isryak/Dhuha)”.

Riwayat Ahmad. Nasaie Dan Ibnu Hibban serta disahihkannya.

Semua ini kerana Allah sendiri telah mendedahkan akan kemuliannya 1 hingga 9 Zulhijjah kerana hari itu dimuliakan Allah dengannya bersumpahNYA :

و الفجر وليال العشر والشفع والوتر

Sumpah pertama والفجر majoriti Mufassir menyatakan itu adalah Subuhnya Adha yang bakal berlakunya Nafas Ula bagi para haji dan bermalam di mina setelah mereka berwuquf di Arafah.

Sumpah kedua وليال العشر demi sepuluh malam terawal. Malam itu adalah malam-malam awal zulhijjah hingga awal Adha. Ia merupakan hari persiapan menjadi tetamu Allah di Arafah dan hari penurunan anugerah. Hari yang disebut Isteri Baginda SAW bahawa Baginda tidak mengabaikan puasa pada harinya.

Adapun sumpah ketiga والشفع Demi hari Syaf’ie iaitu hari Korban ( termasuk Hari Tasyrik yang 3 disunnahkan kita bertakbir dan bekorban). Seperti biasa yang dilaksanakan.

عن أبي بكر الصديق رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سئل: أيّ الأعمال أفضل.. قال: (العج والثج) رواه الترمذي وابن ماجه ومعنى (العج) رفع الصوت بالتلبية، و(الثج) نحر البدن

Dari Saiyyidina Abu Bakar RA bahawa Rasulullah SAW telah ditanyakan tentang amalan yang terbaik (Di Hari Raya Haji) Jelas Baginda SAW : “Al Ajj iaitu bertakbir secara lantang dan As Sajj iaitu menyembelih korban”.

Bukan sahaja persiapan korban dari binatang korban milik Si Pengkorban secara total sahaja seperti yang ditetapkan unta, biri-biri, lembu dan kambing, dengan umur yang sempurna. Ia mestilah tidak mempunyai cacat buta, tempang, kurus kering dan tidak cukup umur. Si Pengkorban juga mestilah memelihara adab sebelum, sedang dan selepas berkorban sebagaimana Sabda Nabi SAW :

عن أم سلمة رضي الله عنها
أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: “إذا رأيتم هلال ذي الحجة”وفي لفظ: “إذا دخلت العشر وأراد أحدكم أن يضحي فليمسك عن شعره وأظفاره”.
رواه مسلم

Dari Ummu Salamah RA Sesungguhnya Rasulullah SAW Bersabda : “Jika kamu dimaklumkan anak bulan Zulhijjah telah kelihatan sedang kamu berhasrat untuk berkorban maka janganlah lagi kamu memotong rambut dan kuku kamu”.

Riwayat Muslim

Adapun sumpah keempat والوتر Demi Hari Al Witri ia adalah Hari Wuquf di Arafah. Bagi ahli wuquf maka pasti mendapat limpahan rahmat Allah berdoalah sebanyak mungkin. Terutama

لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، له الملك ، وله الحمد ، وهو على كل شيء قدير

Ia juga boleh diamalkan oleh mereka yang tidak berwuquf. Bahkan bagi yang tidak melakasanakan ibadah haji disunatkan berpuasa pada Hari Arafah. Faedahnya sangat besar :

عن أبي قتادة
أنّ النّبيّ صلّى اللّه عليه وسلّم قال:
(صيام يوم عرفة إنّي أحتسب على اللّه أن يكفّر السّنة الّتي قبله والسّنة الّتي بعده).

Dari Abi Qatadah RA : Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : “Berpuasa dihari Arafah (Bagi yang tidak mengerjakan haji” disisi Allah adalah penghapus dosa setahun sebelumnya dan setahun selepasnya.

Kesemua hari-hari ini adalah Allah dedahkan Rahsia Kemuliaan dan hari Penganugerahan NYA Yang Maha Melimpah kepada hambaNya yang berkehendak secara umum.
Firman Allah SWT tentang masa dan penganugerahan ;

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ (190)
الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ(191)
رَبَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ (192)
سورة ال عمران

Sesungguhnya dijadikan langit Dan bumi berselisih ( WAKTU ) malam Dan siang sebagai tanda ( Anugerah ) bagi mereka Yang bijak ( mengambilnya ) . ( Terutama ) bagi mereka Yang mengingati Allah ( dengan zikir serta doa) ketika berdiri dan duduk serta berbaring. Serta berfikir tentang ciptaan Allah disamping menyatakan Maha Suci Engkau Ya Allah mencipta segala ini tidak sia-sia. Ya Allah selamatkan kami dari Neraka Mu. Ya Allah orang yang Engkau campakkan ke Neraka adalah orang yang telah Engkau sengsarakan mereka.

Surah al Imran ayat 190-192

Mari sama-sama mengambil anugerah dengan penuh insaf serta rasa tawadhuk kepada Allah.

فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ ۚ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

Berlumbalah dalam melaksana kebaikan. Kamu semua bakal kembali kepada Allah dan kamu juga bakal didedahkan segala perselisihan antara kamu.

Khutbah Aidil Fitri

KHUTHBAH IEDUL FITRI
AL-FAQIH AL-MUHAQQIQ AL-HABIB ZEIN BIN IBRAHIM BIN SUMAITH HAFIDHAHULLAH

ABU HASAN-313

Amma ba’du, wahai muslim!

أكبر. الله أكبر. الله أكبر. الله أكبر.

الله أكبر. الله أكبر لا إله إلا الله. الله أكبر. الله أكبر. ولله الحمد.

الله أكبر كبيرا، والحمد لله كثيرا، وسبحان الله بكرة وأصيلا.

الله أكبر بفضله، الله أكبر بحلمه وعفوه، الله أكبر بجوده وكرمه، الله أكبر رفع السماوات بغير عمد، وبسط الأرض بغير عنت، وسخر الليل والنهار للعمل والسكن، وأنزل الغيث على عباده برحمته، وسخر الأفلاك دائرة بحكمته وقدرته.

الحمد لله الذي امتن علينا بنعمة الإسلام، وشرح صدورنا بنور الإيمان، وأفاض علينا بآلائه العظام حيث جعلنا من خير أمة أخرجت للناس، وأنزل علينا أعظم كتاب وأحكمه، ويسر لنا أمر طاعته، وبشر المتقين بجنته، وحذر المعرضين بأليم عقابه.

الحمد لله إله الأولين والآخرين، وقيوم السماوات والأراضين، ومالك يوم الدين، الذي لا عز إلا في طاعته، ولانعيم إلا في قربه، ولاصلاح للقلب ولافلاح إلا في الإخلاص له وتوحيد حبه.

الحمد لله الذي تفرد بالعظمة والبقاء، والعز والكبرياء، والجود والعطاء.

وله الحمد ما ذكره الذاكرون، وغفل عنه الغافلون، وله الحمد عدد خلقه، وزنة عرشه، ومداد، كلماته، ورضا نفسه.

قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ اللَّهِ الَّتِي أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالطَّيِّبَاتِ مِنَ الرِّزْقِ ۚ قُلْ هِيَ لِلَّذِينَ آمَنُوا فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۗ كَذَٰلِكَ نُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ (32)

Kenakanlah pakaian baru, hiduplah dengan mulia, dan matilah sebagai syahid. “ Katakanlah (Muhammad), “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah disediakan untuk hamba-hamba-Nya dan rezeki yang baik-baik? Katakanlah, “Semua itu untuk orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, dan khusus (untuk mereka saja) pada hari Kiamat.” Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu untuk orang-orang yang mengetahui .” (QS. Al-A’raf: 32)

Allah menciptakan dunia ini semata untuk orang-orang mukmin dan mereka yang taat kepada-Nya. Dunia adalah bekal bagi orang-orang mukmin menuju akhirat. Di sana, mereka menjalankan ketaatan kepada Allah. Namun demikian,orang-orang kafir dan orang-orang keji juga menyertai orang-orang mukmin di dunia ini. Bagi mereka, dunia adalah kesenangan, tempat untuk mendapatkan segala kenikmatan, dan melampaiaskan segala syahwat.

Allah Ta’ala berfirman, “Katakanlah, “Semua itu untuk orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, dan khusus (untuk mereka saja) pada hari Kiamat.” Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu untuk orang-orang yang mengetahui.” (QS. Al-A’raf: 32) Khusus untuk orang-orang mukmin yang saleh di surga, tanpa disertai seorang pun dari orang-orang kafir dan fasik.

Allah Ta’ala berfirman, “Wahai hamba-hamba-Ku! Tidak ada ketakutan bagimu pada hari itu dan tidak pula kamu bersedih hati. (Yaitu) orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami dan mereka berserah diri. Masuklah kamu ke dalam surga, kamu dan pasanganmu akan digembirakan.” (QS. Az-Zukhruf: 68-70)

Dalam hadits disebutkan;

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ لَغُرَفًا يُرَى بُطُونُهَا مِنْ ظُهُورِهَا، وَظُهُورُهَا مِنْ بُطُونِهَا وَفِيْهَا مِنَ النَّعِيْمِ مَا لاَ عَيْنٌ رَأَتْ، وَلاَ أُذُنٌ سَمِعَتْ، وَلاَ خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ قَالَ أَعْرَابِيٌّ: يَا رَسُولَ اللَّهِ لِمَنْ هِيَ؟ قَالَ: «لِمَنْ أَفْشَى السَّلاَمَ وَأَطَابَ الْكَلامَ، وَأَطْعَمَ الطَّعَامَ، وَصَلَّى لِلَّهِ بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ
“Sungguh, di dalam surga terdapat kamar-kamar yang bagian dalamnya terlihat dari luar, dan bagian luarnya terlihat dari dalam. Dan di dalamnya terdapat kenikmatan yang tidak pernah terlihat mata sebelumnya, tidak pernah terdengar telinga sebelumnya, dan tidak pernah terlintas di benak seorang pun sebelumnya.’ Seorang badui lantas bertanya, ‘Wahai Rasulullah! Untuk siapakah?’ Beliau menjawab, ‘Untuk orang yang menyebarkan salam, memperlembut tutur kata, memberi makan, dan shalat di malam hari ketika orang-orang tidur’.”

Oleh karena itu, jangan sampai negeri yang fana ini melalaikan Anda dari negeri akhirat yang kekal abadi, yang buah-buahannya dekat untuk dipetik, sungai-sungainya mengalir, istana-istananya gemerlapan, kehidupannya disukai, dan sifat-sifatnya tidak pernah berakhir.

Betapa hinanya orang yang menukarkan kerajaan besar dengan sesuatu yang hina dan sedikit. Betapa celaka orang yang beramal untuk negeri fana dan meninggalkan negeri kekal abadi. Andaikan dunia berupa emas, tetap saja akan lenyap. Dan andaikan akhirat berupa tembikar, tetap akan abadi selamanya. Lantas bagaimana padahal sebenarnya adalah sebaliknya?! Dunia hanyalah tembikar yang fana dan akhirat adalah emas yang kekal abadi.

Dan kehidupan dunia ini hanya senda-gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui.” (QS. Al-‘Ankabut: 64)
Hayawan adalah kekal, abadi, tidak fana, ataupun lenyap.

Dalam hadits disebutkan; Allah Tabaraka wa Ta’ala mengirim surat kepada salah seorang penghuni surga melalui seorang malaikat. Allah berkata kepada malaikat itu, “Sampaikalah surat ini kepada hamba-Ku si fulan, dan mintalah izin kepadanya. Jika ia mengizinkanmu masuk, masuklah.’ Malaikat kemudian pergi menemui hamba itu, ia kemudian meminta izin kepadanya dari balik tujuhpuluh tembok penghalang, lalu si hamba mengizinkan malaikat masuk, malaikat kemudian menyerahkan surat Allah itu kepadanya. Di dalamnya tertulis; ‘Dari Yang Maha Hidup, yang tidak mati, untuk yang senantiasa hidup dan tidak mati. Aku adalah Allah yang berfirman kepada sesuatu, ‘Jadilah!’ Maka jadilah ia. Pada hari ini, Aku telah menjadikanmu berkata kepada sesuatu, ‘Jadilah!’ Maka jadilah ia. Wahai hamba-Ku! Aku rindu kepadamu, maka berkunjunglah kepada-Ku.’ Hamba itu kemudian berkata kepada malaikat, ‘Apakah kau membawa tunggangan?’ Malaikat itu menjawab, ‘Ya.’ Ia kemudian naik Buraq lalu terbang menuju kerajaan-kerajaan Allah, Rabb seluruh alam’.”

Wahai muslim! Id bukanlah untuk orang yang mengenakan pakaian baru, tapi id adalah untuk orang yang ketaatannya kepada Allah meningkat. Id bukanlah untuk orang yang menghias diri dengan pakaian dan kendaraan, tapi id itu untuk orang yang dosa-dosanya diampuni. Id bukanlah untuk orang yang memakan makanan serba baik, menikmati segala syahwat dan kenikmatan. Tapi id itu milik orang yang tobatnya diterima, dan keburukan-keburukannya diganti kebaikan-kebaikan.

Seseorang bertamu menamui Amirul Mukminin Ali bin Abu Thalib radhiyallahu ‘anhu di hari ‘id ketika ia sedang memakan roti tanpa lauk, lalu orang tersebut berkata, “Wahai Amirul Mukminin! Hari ini adalah hari ‘id, tapi kau memakan roti seperti itu!’ Ali berkata, ‘Hari ini adalah hari id bagi kita. Besok adalah hari id bagi kita. Dan setiap hari dimana kita tidak berbuat maksiat kepada Allah, adalah hari id bagi kita.”

Wahai muslim! Makanan makanan yang baik, bersyukurlah kepada Allah, kenakanlah pakaian baru, dan bersyukurlah kepada Allah, karena syukur itu tali pengikat nikmat dan penyebab ditambahnya nikmat. Allah tidak hanya meridhai langgengnya nikmat bagi hamba yang bersyukur saja, tapi Allah juga menambahkan nikmatnya.

Allah Ta’ala berfirman, “Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.” (QS. Ibrahim: 7)
Siapa bersyukur, ia mengikat nikmat, dan siapa tidak bersyukur, nikmatnya rentan lenyap.

“Yang demikian itu karena sesungguh-nya Allah tidak akan mengubah suatu nikmat yang telah diberikan-Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.”
(QS. Al-Anfal: 53)

Yaitu dengan tidak mensyukurinya. Siapa menggunakan nikmat Allah untuk berbuat maksiat, maka ia telah kufur nikmat dan mengharuskan nikmatnya dicabut jika tidak segera bertobat kepada Allah. Jika pun nikmatnya tetap bertahan sementara ia terus menerus berbuat maksiat, maka nikmat tersebut merupakan istidraj dan makar dari Allah.

Allah Ta’ala berfirman, “Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, akan Kami biarkan mereka beransur-ansur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang tidak mereka ketahui. Dan Aku akan memberikan tenggang waktu kepada mereka. Sungguh, rencana-Ku sangat teguh.” (QS. Al-A’raf: 182-183)

Betapa banyaknya nikmat yang Allah anugerahkan kepada hamba-Nya. Allah menciptakan Anda dari ketiadaan, selanjutnya Ia melimpahkan nikmat bantuan dari segala simpanan kemurahan dan kemuliaan-Nya, lalu Ia menyempurnakan nikmat itu dengan nikmat Islam yang merupakan nikmat paling agung. Andaikan seseorang bersungguh-sungguh sepenuhnya, dan beribadah kepada Allah sepenuhnya, tentu tetap tidak akan dapat menunaikan sebaikan saja di antara hak-hak-Nya, tentu tetap saja tidak akan dapat mensyukuri sebagian kecil nikmat-Nya.

Dalam sebuah hadits disebutkan; seorang hamba beribadah kepada Allah selama limaratus tahun di sebuah pulau. Ketika kematian datang kepadanya, ia memohon kepada Allah agar diwafatkan dalam keadaan bersujud. Pada hari kiamat, si hamba dihadapkan kepada Allah, lalu Allah berkata, “Wahai hamba-Ku! Masuklah ke surga dengan rahmat-Ku.’ Hamba itu berkata, ‘Dengan amalanku, wahai Rabb.’ Allah kemudian memerintahkan para malaikat untuk memperhitungkan amalan si hamba. Nikmat penglihatannya kemudian diperhitungkan, lalu nikmat tersebut setara dengan seluruh ibadah yang ia lakukan selama lima ratus tahun. Selanjutnya masih tersisa banyak nikmat lainnya yang belum disyukuri si hamba, lalu Allah memerintahkan si hamba dimasukkan ke dalam neraka. Si hamba lantas berkata, ‘Ya Rabb! Masukkanlah aku ke dalam surga dengan rahmat-Mu.’ Allah kemudian memerintahkan si hamba dimasukkan surga dengan rahmat-Nya’.”
“ Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, Allah benar-benar Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (QS. An-Nahl: 18)

“Tidakkah kamu memperhatikan bahwa Allah telah menundukkan apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi untuk (kepentingan)mu dan menyempurnakan nikmat-Nya untukmu lahir dan batin. Tetapi di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan.” (QS. Luqman: 20)

Bagaimana bisa dibenarkan seorang hamba menikmati seluruh nikmat pemberian Allah, lalu melalaikan Rabb Yang memberikan nikmat?! Bagaimana urusan rezeki membuatnya sibuk hingga melalaikan ibadah kepada Sang Pencipta Yang Maha Pemberi rezeki?!

Padahal Dialah yang berfirman dalam kitab-Nya;
“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki agar mereka memberi makan kepada-Ku. Sungguh Allah, Dialah Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.” (QS. Adz-Dzariyat: 56-58)

Yakinlah bahwa seseorang tidak akan mati sebelum menerima seluruh jatah rezekinya dan seluruh jatah ajalnya yang telah ditetapkan sejak zaman azali dan yang sudah tertulis di sisi Allah ‘Azza wa Jalla, karena ketika manusia diciptakan dan dibentuk rupanya oleh Allah di dalam perut ibunya, seorang malaikat diutus kepadanya, lalu malaikat diperintahkan untuk menulis rezeki dan ajalnya. Rezeki sudah ditetapkan jumlahnya, dan ajal sudah ditetapkan jumlah harinya. Kesungguhan orang yang bersungguh-sungguh tidak dapat menambah jatah rezekinya barang sedikit pun, dan kelemahan seseorang juga tidak mengurangi sedikit pun dari jatah rezekinya yang telah ditetapkan.

“Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan apa yang dijanjikan kepadamu. Maka demi Tuhan langit dan bumi, sungguh, apa yang dijanjikan itu pasti terjadi seperti apa yang kamu ucapkan.” (QS. Adz-Dzariyat: 22-23)
Rasulullah saw. bersabda;

إِنَّ رَوْحَ الْقُدُسِ نَفَثَ فِي رُوعِيَ أَنَّ نَفْسًا لَنْ تَمُوتَ حَتَّى تَسْتَكْمِلَ رِزْقَهَا وَتَسْتَوْعِبَ أَجَلَهَا فَأَجْمِلُوا فِي الطَّلَبِ وَلَا يَحْمِلَنَّ أَحَدَكُمُ اسْتِبْطَاءُ الرِّزْقِ أَنْ يَطْلُبَهُ بِمَعْصِيَةٍ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُنَالُ مَا عِنْدَهُ إِلَّا بِطَاعَتِهِ
“Sesungguhnya Ruhul Qudus (Jibril ‘alaihissalam) meniupkan di dalam hatiku bahwa suatu jiwa itu tidak akan mati sebelum menyempurnakan rezekinya dan menggenapkan ajalnya, maka carilah (rezeki) dengan baik (halal). Janganlah lambannya datangnya rezeki mendorong seseorang di antara kalian mencarinya dengan kemaksiatan, karena apa yang ada di sisi Allah tidaklah diraih dengan cara apapun selain dengan ketaatan kepada-Nya.”

Zakat Fitrah Menyempurnakan Ibadah Puasa

Bismillahirrahmanirrahim

Ada persoalan yang ditimbulkan mengenai pembayaran zakat dan zakat fitrah. Samada dalam bentuk makanan asasi atau matawang. Sedang sememangnya zakat fitrah itu menyempurnakan ibadah puasa hamba. Sabda Rasulullah SAW :

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما قَالَ : ( فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنْ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ

Dari Ibnu Abbas RA : Rasulullah SAW mewajibkan puasa dengan tujuan mensucikan ibadah puasa dari kekejian dan kekurangan serta memberi makan orang miskin.

Pada asalnya, seperti yang disebut didalam hadis tentang hal ini adalah dengan memberi makanan seumpama buah tamar, gandum, ataupun beras dan sebagainya. Ini bertepatan dengan hadis daripada Aadi bin Hatim sabda Nabi :

اتقوا النار ولو بشق تمرة، فمن لم يجد فبكلمة طيبة
“Takutlah kepada neraka Allah walaupun dengan sebiji tamar”
Riwayat Bukhari dan Muslim

Ini kerana pada ketika itu manusia sangat memerlukan kepada makanan, sebab itulah kita dapati hukum hukum Kafarah orang yang bersumpah dusta termasuk juga antaranya memberi makan orang susah seramai 10 orang miskin. Kafarah Zihar- 60 orang miskin, bersetubuh ketika Ramadhan disiang hari – memberi makan 60 orang miskin dan sebagainya.

Bahkan memberi makan kepada mereka yang memerlukan termasuk antara amalan yang sangat mulia dalam Islam. Kerana pada ketika itu, manusia sangat memerlukan kepada makanan. Namun realiti kehidupan kita pada hari ini serta tuntutan keperluan hidup sudah pun berbeza. Seumpama keperluan perubatan, pemakaian, persekolahan, sangat menagih kepada bantuan dan juga pertolangan daripada mereka yang berkeupayaan. Sebab itulah para ulama telah mengharuskan melalui realiti ini seperti pendapat berikut :

1. Imam Abu Hanifah berkata : HARUS bagi pengeluar zakat membayarnya dengan nilai semasa. Penerima mampu untuk memanfaatkan nilai itu dengan bentuk yang lebih luas jika dibandingkan dengan barang makan yang diberi.

Sabda Nabi SAW :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِي اللَّهم عَنْهم أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيْسَ الْمِسْكِينُ الَّذِي يَطُوفُ عَلَى النَّاسِ تَرُدُّهُ اللُّقْمَةُ وَاللُّقْمَتَانِ وَالتَّمْرَةُ وَالتَّمْرَتَانِ وَلَكِنِ الْمِسْكِينُ الَّذِي لَا يَجِدُ غِنًى يُغْنِيهِ وَلَا يُفْطَنُ بِهِ فَيُتَصَدَّقُ عَلَيْهِ وَلَا يَقُومُ فَيَسْأَلُ النَّاسَ

Zakat fitrah itu memberi makan kepada org miskin. Namun kemiskinan yg didefinisikan oleh Nabi seperti di dalam Hadis sohih ialah bukanlah yang dimaksudkan dengan miskin itu orang yang tawaf merayu simpati dari orang lain dengan sesuap atau dua suap makanan, atau sebiji atau dua biji tamar, tetapi miskin itu orang yang tidak memiliki sesuatu untuk membantu kehidupannya maka mereka diberi sedekah.

Sehubungan itu orang yang tidak memiliki perkara yg mencukupi untuk kehidupannya ialah orang yang tidak memiliki harta , bukanlah yang tidak memiliki makanan. Dari definisi hadis inilah para ulama mengambil dalil HARUS mengeluarkan zakat fitrah dengan nilai matawang demi tujuan memenuhi keperluan orang yang susah.

Sebenarnya pandangan seumpama ini bukan sekadar terpencil menurut mazhab Hanifah, namun bersama mereka ramai lagi para ulama feqah samada dari Syafie mahupun Maliki. Demikian juga Imam Bukhari, As Sauri, Hasan Basri dan lain-lain dari mereka.

IMAM BUKHARI membawa nas harusnya membayar zakat dengan nilai matawang yang matannya “Barangsiapa yang telah cukup bilangan untanya hendaklah dia berzakat dengan seekor jiz’ah (anak unta) jika dia tidak memiliki anak unta dan dia juga boleh diambil dari 2 ekor kambing ataupun 20 dirham.”

2. Ata’ Bin Abi Rabah dalam membawa khabar dari Khumaid dari Abu Aswad dari Ibn Lahiaj dari Yazid bin Abi Habib sesungguhnya Umar bin Abd Aziz telah menulis “hendaklah diambil pada setiap seorang itu setengah dirham zakat fitrah” berkata Yazid “ketetapan ini telah dilaksanakan sehingga ke hari ini”

3. Hasan Al Basri RH didalam musannif Ibn Abi Syaibah membawa berita dari Waqi’ dari Sufyan dari Hisyam dari AlHasan berkata : “tidak mengapa mengeluarkan zakat dengan matawang sebagai zakat fitrah”

4. Umar bin Abd Aziz RH juga telah menulis surat kepada pegawainya di Basrah supaya ahli majlis mengutip zakat dengan kadar setengah dirham.

5. Sufyan Assaauri RH disebutkan oleh ahli hadis Ibn Zanjawih Humaid bin Mukhlad Al Azdi didalam kitab Al Amwal , Humaid telah memberi khabar kepada kami dari Muhammad bin Yusuf dari Hisyam dari AlHasan berkata “seandainya zakat fitrah dikeluarkan dengan satu dirham, maka dia telah mendapat ganjarannya” Sufyan telah berkata “Jika dikeluarkan nilai sebanyak setengah cupak dari gandum, ia juga telah dikira pahala”

6. Adapun perbahasan hadis Rasulullah yang telah mewajibkan zakat fitrah secupak dari tamar dan secupak dari gandum telah membawa maksud kewajipan kadar yang sesuai dengan penggunaan bahasa menurut bangsa arab.

7. Adapun firman Allah Surah At Taubah ayat 103 “Hendaklah kamu mengambil dari harta mereka itu sedekah” ayat ini masih mutlak dan tidak menyatakan bentuknya, maka ia memberi keluasan kepada ulama untuk berijtihad.

8. Seperti yg diriwayatkan dari Dar AlQutni dan lainnya bahawa Muaz bin Jabal berkata kepada orang Yaman “Keluarkan zakat kamu dengan bayaran berbentuk ‘Khamis’ atau ‘Labis’ yang menggantikan gandum dan tepung kerana itu lebih mudah bagi kamu dan lebih memberi manfaat kepada muhajirin. Khamis adalah pakaian yg direka cipta panjangnya 5 hasta, oleh seorang yang bernama Khams untuk raja di Yaman. Apa yang telah dilakukan ini tidak mendapat penafian atau pengingkaran dari Nabi SAW iaitu menggantikan pakaian dengan makanan.

9. Berlakunya penggantian zakat daripada unta kepada kambing , sebagai bukti boleh ditukar ganti bentuk pembayaran zakat itu.

10. Di dalam Mazhab Syafie sendiri, Imam Nawawi telah berkata “diantara perkara yg menjadi Dhururah apabila mengeluarkan zakat dengan bentuk nilaian harga, juga mendapat ganjaran, sepertimana yg telah ditetapkan oleh pemerintah dengan nilai harga untuk diambil sebagai zakat dengan nilai yg sah” Pendapat ini telah diputuskan oleh majoriti ulama’ Syafie dan ulama’ Iraq seumpama Syeikh Abi Hamid, AlQadi abi tayyib, Al Mahamili di dlm kitabnya Sohib AlHawi seperit yg dinaskan oleh imam syafie didalam kitab ‘Um’ (sesungguhnya zakat diterima dengan bayaran nilai)

Wallahualam

 

Pendapat Ulamak Tentang Hukum Sembahyang Raya

Pertama
Wajib bagi setiap Individu. Berdalil kepada Rasulullah SAW, yang sentiasa mendirikannya ketika hayat Baginda, tidak pernah meninggalkannya walaupun sekali. Dan Rasulullah tidak mendirikan solat sunat secara berjamaah kecuali Tarawikh, Khusuf, serta dua hari Raya. Pendapat ini dari Mazhab Hanafi .

Kedua
Pendapat kedua menyatakan ia Sunnah Muaakad. Sunat yang sangat dituntut. Mazhab Syafie dan Maliki berdalil kepada soalan Sahabat kepada Nabi SAW : Wahai Rasulullah adakah lagi sembahyang yang wajib kami laksanakan selain 5 Waktu? Jawab Baginda SAW : Tiada. Hadis Muttafaq

Ketiga
Solat Hari Raya hukumnya Fardhu Kifayah. Ini pendapat Mazhab Hambali. Mereka berdalil kepada ayat akhir Surah Sauthar : “Maka Sembahyang kesisi Tuhan Kamu dan berkorbanlah”. Serta kerana Rasulullah SAW sentiasa melaksanakannya tanpa tertinggal pun. Ditambah pula ia adalah antara Syiar Agama yang besar.

Perbezaan ini menunjukkan betapa penting dan utamanya Sembahyang Hari Raya. Dan betapa ia mempunyai kedudukan yang tinggi disisi Rasulullah SAW. Disamping ia memberi manfaat besar kepada Ummah dalam pelbagai sudut kehidupan.

SELAMAT HARI RAYA ZAHIR BATIN

#Wallahuaalam

 

Hilal Ramadhan Dan Syawal: Nikmat Masa Yang Disyukuri Bukan Di Persenda

Hilal bermakna anak bulan. 

Setiap perkara yang menyempurnakan amalan yang wajib maka perkara itu menjadi wajib. Seumpama menunaikan ibadah puasa ramadhan adalah wajib, maka mengetahui awal ramadhan itu melalui terbitnya anak bulan adalah wajib. Begitu juga mengetahui awal syawal sebagai hari yg diharamkan berpuasa adalah wajib, maka untuk mengetahuinya melalui rukyah hilal menjadi wajib kerana dibimbangi kita berpuasa dihari yg diharamkan. Ini berdasarkan kepada hadis Abu Hurairah yg diriwayatkan oleh Muslim “Puasalah dengan menengok anak bulan dan juga berayalah dengan menengok anak bulan” . Jika terlindung daripada pandangan kamu maka sempurnakanlah 30 hari. Sebagaimana dalam hadis,

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته فإن أغمي عليكم فأكملوا شعبان ثلاثين ، وأخرجه مسلم

Jelas daripada muqaddimah ini rukyah hilal (melihat anak bulan) adalah wajib dan ia merupakan ibadah. Barangsiapa yang melaksanakannya atau menengoknya atau menerima perkhabarannya, ia telah menghidupkan sunnah ibadah dan beroleh pahala disisi Allah SWT. Bahkan baginda Rasulullah SAW apabila menengok atau menerima perkhabaran tentang munculnya anak bulan berdoa dengan doa :

اللهم أهله علينا بالأمن والإيمان والسلامة والإسلام ربي وربك الله هلال رشد وخير

“YaAllah telah muncul kepada kami anak bulan dengan penuh keamanan, keimanan, keselamatan dan keislaman . Tuhan aku dan tuhan kamu adalah Allah dan dngn terbitnya bulan ini penuh petunjuk dan kebaikan”

Penyampai Khabar

Mereka juga orang yang mempunyai kedudukan di sisi agama kita , dan Rasulullah sendiri telah memberi penghargaan kepada mereka yang menyampaikan berita tentang nampaknya anak bulan/ terlihatnya anak bulan. Walaupun si pembawa berita itu orang biasa atau siapa jua seperti di dalam sebuah hadis

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ’, جَاءَ أَعْرَابِيٌّ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنِّي رَأَيْتُ الْهِلَالَ فَقَالَ أَتَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ قَالَ نَعَمْ قَالَ أَتَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ قَالَ نَعَمْ قَالَ يَا بِلَالُ أَذِّنْ فِي النَّاسِ فَلْيَصُومُوا غَدًا

Dari Ibnu Abbas berkata : telah datang kepada Nabi orang arab dan mengatakan “saya telah nampak anak bulan” Nabi bersabda “tidakkah kamu mengucap Tiada Tuhan melainkan Allah” dia berkata “ya” Nabi bersabda “Tidakkah kamu mengucapkan Nabi Muhammad pesuruh Allah” dia berkata “ya”. maka nabi bersabda “wahai bilal, maklumkan kepada org supaya berpuasa pada hari esok”

Sehubungan dengan itu, jelas daripada hadis ini menengok anak bulan bukan sekadar satu kewajipan menentukan waktu berpuasa, berbuka dan hari raya, tetapi ia juga sebuah ibadah yang tidak boleh dipersendakan.

Perbezaan Waktu

Allah berfirman dlm Surah AlMulk

الَّذِي خَلَقَ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرَىٰ فِي خَلْقِ الرَّحْمَٰنِ مِن تَفَاوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِن فُطُورٍ

“Dia lah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis; engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah itu sebarang keadaan yang tidak seimbang dan tidak munasabah (jika engkau ragu-ragu) maka ulangilah pandanganmu , dapatkah engkau melihat sebarang kecacatan?”

Perbezaan ini adalah fitrah yang dicipta Allah, berselisihnya siang dan malam, jauh dan dekat, terang dan gelap, sejuk dan panas, semua ini mempengaruhi peredaran yg berbeza diantara satu tempat dan tempat yang lain. Ia juga memberi kesan kepada pergerakan bulan, matahari dan bumi. Allah juga berfirman,
Surah Al Imran ayat 90

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ

“Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi, serta pertukaran malam dan siang adalah tanda (yang merupakan) sebagai pengajaran bagi orang yang bijak.

Badan Bertanggungjawab

Apabila sesuatu pentadbiran ‘Ulil Amri’ dikekangi oleh keluasan sempadan, ramainya penduduk, ditambah lagi dengan memelihara kesatuan ummah maka tidak salah jika ulil amri mengambil wakil untuk bertanggungjawab berhisab dan berukyah seterusnya memaklumkan kepada ulil amri untuk diumumkan dan tidak salah juga orang ramai mengambil maklum dan bersandar kepada keputusan mereka. Ini berdasarkan kepada hadis sohih dari Ibn Umar RA dan diriwayatkan didalam sunan dan disohihkan oleh Ibn Khuzaimah dan Ibn Hubban.

Kesimpulannya, tidak hairanlah bila berlaku perbezaan hari (berpuasa,berbuka, sambutan aidulfitri dan aiduladha) demikian juga waktu mendirikan solat.
Kita bersyukur kehadrat Ilahi pada tahun ini 1 Ramadhan bertepatan pada (17 Mei 2018 ) dan mengikut hisab serta rukyah dijangkakan pada tahun ini genap 30 hari kita bakal berpuasa. Walaubagaimanapun menurut falak, anak bulan syawal juga mampu dilihat jika cuaca cerah yang menandakan hari Jumaat adalah 1 Syawal. Mudah mudahan dengan ibadah rukyah, puasa dan qiam, bertambah iman dan takwa kita, dijauhkan Allah untuk kita mempermudahkan serta mempersendakan ibadah ini.

 

Pendapat Yang Tetap Tentang Tidak Gugurnya Jumaat Dengan Sembahyang Hari Raya.

Segala puji bagi Allah ,selawat dan salam keatas junjungan Nabi kita Rasulullah ﷺ serta keluarga dan sahabatnya.
Kami telah didatangi beberapa soalan yg dikemukakan melalui media sosial atau secara langsung tentang adakah solat Jumaat itu tidak wajib setelah terdirinya solat hari raya yang jatuh pada hari Jumaat?

Jawapan:
Pendapat yang mengatakan gugurnya solat Jumaat adalah bertentangan dengan majoriti ulama sebagai keterangannya;

1) Majoriti ulama Islam sama ada mazhab Hanafi, Maliki dan Syafi’e mahupun sebahagian ulama Hambali berpendapat wajib menunaikan solat Jumaat walaupun ia berlaku pada hari yg sama.

Menurut Imam Abu Abdullah Ad Dimaski di dalam kitab beliau yang berjudul ‘Rahmatul Ummah Fi Ikhtilafil A’immah’ : ( pendapat Syafi’e yg paling sahih bahawa solat Jumaat mesti dilaksanakan oleh orang yang bermukim dan bermustautin)

2) Pernah Nabi ﷺ memberi kelonggaran kepada mereka yang tinggal jauh daripada kota Madinah lebih daripada 3km untuk menunaikan solat Jumaat pada ketika itu namun hujjah ini hanya dinaskan kelonggaran kepada mereka yang jauh untuk bergerak atau berulang alik.

3) Sembahyang raya itu adalah sunat sahaja sedangkan Jumaat itu adalah fardhu. Bagaimana yang sunat boleh menggugurkan yang fardhu. Rasulullah ﷺ telah menunaikan sembahyang sunat dan juga sembahyang Jumaat walaupun pada hari yang sama. Wallahua’lam.

 

 

Rohingya Iktibar Buat Umat Islam Untuk Bangkit

Peristiwa yang mencatatkan sejarah hitam kepada umat Islam. Bukan sahaja Baitul Maqdis dikepong malah Rasulullah SAW dihina serta umat islam diporak peranda di serata negara. Darah mereka ditabur tanpa ehsan dibumi milik Tuhan yang mencipta kita. Terkenang juga persoalan ditanya Malaikat dalam surah Al Baqarah Ayat 30:

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ

Adakah kamu Ya Allah jadikan mereka yang merosakkan muka bumi ini dan bertumpah darah atasnya (Sebagai Khalifah) sedang kami sentiasa bertasbih dan mensucikan kamu ?

Lantas persoalan jujur yang lahir dari Para Malaikat dijawab Allah SWT dengan tegas dan ringkas dalam ayat yang sama :

قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Seraya Allah SWT berfirman: Sesungguhnya Aku lebih mengetahui apa yang kamu tidak tahu.

Dalam isu ini manusia itu telah diberi oleh Allah amanah dan dikalangan manusia yang paling dipertangungjawabkan oleh Allah adalah Muslim Yang Mukmin seperti didalam Firman Allah dalam Surah At, Taubah Ayat 71

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ ۚ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ ۚ أُولَٰئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Orang-orang yang beriman lelaki dan perempuan itu merupakan saling memimpin antara satu sama lain. Mereka (bersama) mendirikan solat, mengeluarkan zakat, taat kepada Allah Dan Rasul, (Golongan) mereka inilah bakal dirahmati Allah, sesungguhnya Allah itu Yang Maha lembut lagi bijaksana.

Namun ciri-ciri orang yang beriman bukan sekadar dakwaan manis dibibir manusia itu. Jika ia semata-semata dakwaan maka ia pasti menjadi ikatan yang rapuh dan mudah terungkai musnah. Bukan sahaja dirungkai musuh bahkan terlarut sendiri akibat kelemahan dalaman. Sifat kepimpinan mukmin sejati adalah bersaudara. Seperti yang telah Allah didik dalam firmanNya Surah Al Hujurat Ayat 10.

إنما المؤمنون إخوة فأصلحوا بين أخويكم

Sesungguhnya orang-orang Yang beriman itu bersaudara maka damaikanlah antara saudara kamu. Dan bertaqwalah kepada Allah mudah-mudahan kamu di rahmati.

Ini ciri-ciri mukmin yang perlu ada dan nilai inilah yang dibina oleh Rasulullah sehingga menghasilkan buah yang sangat memuaskan.

Cuba semak semangat ukhwah yang telah di bina oleh Rasulullah SAW  mendahulukan hormat-menghormati walau apapun latarbelakang individu. Seumpama kisah Durrah binti Abu Lahab yang dipersenda oleh orang-orang Islam Madinah serta ahli Badar ketika hijrah beliau dan penyertaan Badar. Lantas ia mengadu kepada Rasulullah SAW . Lalu Rasulullah SAW menegur mereka dengan sabda Baginda SAW :

لا يؤذي لميت

Orang yang hidup tidak boleh disakiti oleh (kesalahan) simati.

Perhatikan pula kisah Rasulullah SAW yang diriwayatkan dalam Sahih Muslim. Bilamana Itban bin Malik seorang sahabat Rasulullah dari Ansar yang sempat menyertai Badar sudah berusia tua, mengadu hal kepada Baginda SAW beliau berusia tua, pemandangan semakin kabur dan perkampungan beliau agak jauh dan jika ditimpa hujan air akan melimpah dan menghalang laluan untuk ke masjid. Sedangkan masyarakat kampung beliau berimam kepada beliau.

Sehubungan itu katanya kepada Rasulullah SAW mohon Rasulullah SAW bermurah hati mengunjungi rumah kami untuk solat didalamnya agar kami jadikannya musalla. Maka Rasulullah SAW bersetuju untuk memenuhi permintaan Sahabat itu. Lalu Baginda SAW hadir bersama Saiyidina Abu Bakar RA dan memohon izin untuk masuk ke rumahnya seraya bertanya ruang manakah untuk aku solat dirumah mu ini lalu ditunjuk oleh Itban Bin Malik. Rasulullah SAW pun solat dua rakaat.

Selesai dari solat Baginda dijamu oleh Itban kuih qasidah. Lalu orang kampung turut hadir sehingga penuh rumah Itban b Malik. Ketika duduk bersama Rasulullah SAW seseorang bertanya dimanakah Malik bin Ad Dahksan. Dijawab oleh orang ramai beliau mana mungkin hadir kerana beliau mempunyai sifat munafik. Lantas mereka ditegur oleh Rasulullah SAW : “Jangan kamu katakan terhadap beliau seperti itu, kerana beliau telah mengungkapkan dua kalimah syahadah demi kerana Allah”.

Demikianlah bersungguh-sungguh Rasulullah SAW memelihara perpaduan ukhwah dan persaudaraan. Usaha yang bersungguh-sungguh ini lahir dari kemahuan yang jujur telah berjaya membina hubungan yang erat antara sahabat.

Hubungan ini telah menghasilkan kekuatan mental kerohanian. Dari mental rohani yang kukuh berjaya membina kekuatan ummah yang disegani bahkan digeruni.

Rasulullah SAW tidak menjadikan isu remeh, kes sangkaan, serpihan fahaman, perbezaan idea, sebagai faktor untuk terus berbeza dan menghilangkan kasih sayang antara satu sama lain. Perkara berkenaan bukan sahaja dibiarkan padam dipupuk hari bahkan ditegah sesiapa pun untuk membukanya dan menjadikannya bahan ucapan atau utusan berantai di kalangan masyarakat. Jika pekara itu diperbesarkan sudah pasti akan menimbulkan pelbagai reaksi negatif terhadap perpaduan ummah.

Hal ini sudah semakin terhakis dikalangan masyarakat Islam. Ia sudah menjadi barah yang merebak serta sukar sekali diubati walaupun ada ubatnya. Kita mula membenci saudara kita kerana dunia kita. Kita mula menghina dan mendedah keaiban sesama kita kerana kedudukan kita. Kita mula menidakkan orang lain kerana ideologi yang bersifat sementara dan kepentingan kumpulan kita semata-mata. Hal ini berlaku nyata, samada ditangan ahli politik, agamawan, ahli-ahli ekonomi, ahli akademik dan lainnya. Mereka tidak boleh menyangkal kerana realiti sedang parah berlaku. Inilah yang dimaksudkan oleh sabda Rasulullah SAW :

عن ثوبان مولي النبي صل الله عليه وسلم :
قال رسول الله صل الله عليه وسلم : يُوشَكُ أن تَداعَى عليكم الأممُ كما تداعَى الأكلةُ على قصعتِها، قيل : يا رسولَ اللهِ أمِن قلةٍ بنا؟ قال : لا ولكنَّكم غثاءٌ كغثاءِ السيلِ تُنزَعُ المهابةُ من قلوبِ عدوِّكم منكم ويُوضعُ في قلوبِكم الوهنُ، قالوا : يا رسولَ اللهِ وما الوهنُ؟ قال : حبُّ الدنيا وكراهيةُ الموتِ إسناده حسن.

Dari Thauban Maula Nabi SAW; Dari Rasulullah SAW bersabda : Dibimbangi kamu nanti satuh ari dimamah beramai (oleh musuh Islam) seperti binatang memamah bangkai. Rasulullah SAW ditanya : “Adakah kami golongan minoriti? ” Jawab Rasulullah SAW : “Tidak, bahkan kamu ramai tetapi ramainya kamu bagai buih dilautan. Perasaan gerun terhadap orang Islam telah tercabut sedang didalam jiwa kamu sudah terbiak rasa lemah kepada orang-orang kafir”. Sahabat bertanya lagi tentang perasaan lemah apakah punca? Dijawab Rasulullah SAW : Ia adalah cinta dunia dan takut mati”.

Apabila penyakit cinta dunia sudah cambah dalam jiwa manusia maka pelbagai macam penyakit dalam akan lahir. Hasan al Basri meriwayatkan :

حب الدنيا رأس كل خطيئة.

Cinta dunialah punca segala kerosakan .

Pergolakan dikalangan umat Islam adalah terlahir dari penyakit inilah. Penyakit yang telah diberi amaran oleh Rasulullah SAW.

 

PALESTIN DAN BAITUL MUQADDIS

Palestin dan Baitul Muqaddis dipersenda oleh Terroris Yahudi sehingga tidak dibenar solat didalamnya adalah kerana penyakit yang telah Rasulullah SAW sebutkan diatas. Perbezaan politik dijadikan teras utama masyarakat dan rakyat Palestin. Masing – masing mendakwa diri mereka sebagai pejuangnya dan saling menidakkan antara satu sama lain. Semua ini memudahkan Israel untuk menghancurkan umat islam. Realiti Yahudi membenci dan tidak merestui masyarakat Arab serta Islam sangat mudah untuk mereka jayakan. Seperti dalam Surah Al Baqarah ayat 120 :

وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ

Orang-orang Yahudi Dan Nasrani itu tidak redha terhadap kamu sehinggalah kamu mengikuti agamanya.

Ertinya Allah telah beritakan. Kitapun Sudah tahu. Cuma kita tidak mahu mengambil iktibar serta bersikap dengan lebih berhati-hati serta memahami bagaimana untuk mengatasi kerakusan Yahudi itu.

 

KEHANCURAN YAMAN DAN SYRIA

Kehancuran Yaman Dan Syria sudah tidal dapat ditutup oleh tapak tangan. Realiti perpecahan sangat ketara. Perselisihan faham dalam beragama membuak disetiap diri mereka yang terlibat.

Masing-maSing mendakwa kumpulan mereka yang terbaik dan bersikap dalam berbeza pendapat dengan cara positif sudah terhakis musnah seperti yang difirman Allah dalam surah Ar Rom ayat 32 :

مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا ۖ كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ

Dikalangan mereka berpecah dalam urusan agama sehingga berpuak-puak, dan setiap puak merasa gembira dengan kumpulan masing-masing.

Perkhabaran ini adalah sebuah amaran dari Allah SWT kepada mereka yang berkenaan. Kerana jika diabaikan segalanya, maka pasti natijahnya seperti apa yang berlaku sekarang. Bukan sekadar kemusnahan, kebuluran, keruntuhan moral serta pendidikan serta kuasa politik semakin terhakis bagai topeng yang kosong tiada apa-apa upaya dan tiada daya. Anak-anak mereka sendiri mereka bunuh dengan tangan mereka. Gara-gara menegak benang basah yang semakin parah.

 

NATIJAH BESAR

Pertama:

Quran dipersenda seperti Salman Rushdie dan sekutunya serta fahaman aeithesme yang semakin menular..

Kedua :
Penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW. seperti dilukis dengan kartun serta dituduh gila wanita.

Ketiga :
Penyekatan masuk ke Masjidil Aqsa.

Ketiga :
Penindasan terhadap umat Islam seperti di Rohingya.

Ketika kami berhubung dengan seorang tokoh dari Pusat Penyelidikan dan Advokasi Hak Asasi Manusia (CENTHRA) secara kasar jumlah yang menjadi mangsa kezaliman pihak terroris di Myanmar :

1. Mati terbunuh dibakar dan ditembak 3000 orang.

2. Yang masih berada di dalam Arakan Utara 200,0000.

3 Melepasi sempadan Bangladesh 150,000( bilangan semasa adalah 87,000 dan masih ramai lagi yang tidak dapat di kira oleh pegawai-pegawai.

4 . Bilangan yang terkepung di sempadan menunggu masa untuk menyeberangi Sungai Nat sekitar 30,000 – 40,000.

Harapan kita jumlah ini tidak benar tetapi kenyataan yang dapat dilihat umum sememangnya majoriti mereka dizalimi.

Kita mungkin boleh membuat keputusan secara “one off” seumpama memberi perlindungan, menempelak dan menghukum dengan cacian, memberi bantuan serta sumbangan atau sebagainya tetapi adakah itu satu jalan keluar yang tuntas.

Sebenarnya kita sangat memerlukan sebuah tindakan muktamad. Ia bukan sahaja mampu memberi gambaran yang indah kepada Islam. Bahkan membawa, satu terjemahan positif kepada bukan muslim tentang ajaran suci Islam.

 

Ganjaran Bersedekah

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته….

Mari kita Amati pesanan Nabi SAW Dan amalkan :
كان ابنُ الزبيرِ يقول في دُبُرِ كلِّ صلاةٍ ، حين يُسلِّمُ ” لا إله إلا اللهُ وحده لا شريك له . له الملكُ وله الحمدُ وهو على كلِّ شيءٍ قديرٌ . لا حول ولا قوةَ إلا بالله . لا إله إلا اللهُ . ولا نعبد إلا إياه . له النعمةُ وله الفضلُ . وله الثناءُ الحسنُ . لا إله إلا اللهُ مُخلصين له الدينَ ولو كره الكافرون ” . وقال : كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ يُهَلِّلُ بهنَّ دُبُرَ كلِّ صلاةٍ .
رواه مسلم.

Abdullah Bin Zubair akan membaca setiap selepas sembahyang :

“لا إله إلا اللهُ وحده لا شريك له . له الملكُ وله الحمدُ وهو على كلِّ شيءٍ قديرٌ . لا حول ولا قوةَ إلا بالله . لا إله إلا اللهُ . ولا نعبد إلا إياه . له النعمةُ وله الفضلُ . وله الثناءُ الحسنُ . لا إله إلا اللهُ مُخلصين له الدينَ ولو كره الكافرون”
Kata Abdullah lagi inilah Doa Tahlil Yang sentiasa dibaca Rasulullah SAW setiap lepas Sembahyang.

Hadis Riwayat Muslim.

Dalam Hadis lain menyatakan tentang kelebihan Doa Tahlil ini .

وفي حديث أخر عن البراء بن عازب قال : قال رسول الله صلي الله عليه وآله وصحبه وسلم :
مَن منَح مَنيحةَ ورِقٍ أو مَنيحةَ لَبَنٍ أو هَدى زُقَاقًا فهو كعِتْقِ نَسَمةٍ ومَن قال لا إلهَ إلَّا اللهُ وحدَه لا شريكَ له له المُلكُ وله الحمدُ وهو على كلِّ شيءٍ قديرٌ فهو كعِتْقِ نَسَمةٍ .
رواه الهيثمي رجالهما رجال الصحيح‏‏
Dari Al Barra’ bin Aa’zib Rasulullah SAW Bersabda : Barangsiapa memberi sumbangan atau memberi minuman susu atau memberi sesuatu ( kepada Yang memerlukan ) seolah-olah dia telah membebaskan sekumpulan hamba. Dalam riwayat lain pula : Barangsiapa membaca :
لا إلهَ إلَّا اللهُ وحدَه لا شريكَ له له المُلكُ وله الحمدُ وهو على كلِّ شيءٍ قديرٌ .
Maka sesungguhnya juga bagaikan beliau dari setiap bacaan telah membebaskan sekumpulan hamba.
Hadis Riwayat al Haitami dan Perawi-Perawi yang Sahih.