Hilal Ramadhan Dan Syawal: Nikmat Masa Yang Disyukuri Bukan Di Persenda

Hilal Ramadhan Dan Syawal: Nikmat Masa Yang Disyukuri Bukan Di Persenda

Hilal bermakna anak bulan. 

Setiap perkara yang menyempurnakan amalan yang wajib maka perkara itu menjadi wajib. Seumpama menunaikan ibadah puasa ramadhan adalah wajib, maka mengetahui awal ramadhan itu melalui terbitnya anak bulan adalah wajib. Begitu juga mengetahui awal syawal sebagai hari yg diharamkan berpuasa adalah wajib, maka untuk mengetahuinya melalui rukyah hilal menjadi wajib kerana dibimbangi kita berpuasa dihari yg diharamkan. Ini berdasarkan kepada hadis Abu Hurairah yg diriwayatkan oleh Muslim “Puasalah dengan menengok anak bulan dan juga berayalah dengan menengok anak bulan” . Jika terlindung daripada pandangan kamu maka sempurnakanlah 30 hari. Sebagaimana dalam hadis,

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته فإن أغمي عليكم فأكملوا شعبان ثلاثين ، وأخرجه مسلم

Jelas daripada muqaddimah ini rukyah hilal (melihat anak bulan) adalah wajib dan ia merupakan ibadah. Barangsiapa yang melaksanakannya atau menengoknya atau menerima perkhabarannya, ia telah menghidupkan sunnah ibadah dan beroleh pahala disisi Allah SWT. Bahkan baginda Rasulullah SAW apabila menengok atau menerima perkhabaran tentang munculnya anak bulan berdoa dengan doa :

اللهم أهله علينا بالأمن والإيمان والسلامة والإسلام ربي وربك الله هلال رشد وخير

“YaAllah telah muncul kepada kami anak bulan dengan penuh keamanan, keimanan, keselamatan dan keislaman . Tuhan aku dan tuhan kamu adalah Allah dan dngn terbitnya bulan ini penuh petunjuk dan kebaikan”

Penyampai Khabar

Mereka juga orang yang mempunyai kedudukan di sisi agama kita , dan Rasulullah sendiri telah memberi penghargaan kepada mereka yang menyampaikan berita tentang nampaknya anak bulan/ terlihatnya anak bulan. Walaupun si pembawa berita itu orang biasa atau siapa jua seperti di dalam sebuah hadis

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ’, جَاءَ أَعْرَابِيٌّ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنِّي رَأَيْتُ الْهِلَالَ فَقَالَ أَتَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ قَالَ نَعَمْ قَالَ أَتَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ قَالَ نَعَمْ قَالَ يَا بِلَالُ أَذِّنْ فِي النَّاسِ فَلْيَصُومُوا غَدًا

Dari Ibnu Abbas berkata : telah datang kepada Nabi orang arab dan mengatakan “saya telah nampak anak bulan” Nabi bersabda “tidakkah kamu mengucap Tiada Tuhan melainkan Allah” dia berkata “ya” Nabi bersabda “Tidakkah kamu mengucapkan Nabi Muhammad pesuruh Allah” dia berkata “ya”. maka nabi bersabda “wahai bilal, maklumkan kepada org supaya berpuasa pada hari esok”

Sehubungan dengan itu, jelas daripada hadis ini menengok anak bulan bukan sekadar satu kewajipan menentukan waktu berpuasa, berbuka dan hari raya, tetapi ia juga sebuah ibadah yang tidak boleh dipersendakan.

Perbezaan Waktu

Allah berfirman dlm Surah AlMulk

الَّذِي خَلَقَ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرَىٰ فِي خَلْقِ الرَّحْمَٰنِ مِن تَفَاوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِن فُطُورٍ

“Dia lah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis; engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah itu sebarang keadaan yang tidak seimbang dan tidak munasabah (jika engkau ragu-ragu) maka ulangilah pandanganmu , dapatkah engkau melihat sebarang kecacatan?”

Perbezaan ini adalah fitrah yang dicipta Allah, berselisihnya siang dan malam, jauh dan dekat, terang dan gelap, sejuk dan panas, semua ini mempengaruhi peredaran yg berbeza diantara satu tempat dan tempat yang lain. Ia juga memberi kesan kepada pergerakan bulan, matahari dan bumi. Allah juga berfirman,
Surah Al Imran ayat 90

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ

“Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi, serta pertukaran malam dan siang adalah tanda (yang merupakan) sebagai pengajaran bagi orang yang bijak.

Badan Bertanggungjawab

Apabila sesuatu pentadbiran ‘Ulil Amri’ dikekangi oleh keluasan sempadan, ramainya penduduk, ditambah lagi dengan memelihara kesatuan ummah maka tidak salah jika ulil amri mengambil wakil untuk bertanggungjawab berhisab dan berukyah seterusnya memaklumkan kepada ulil amri untuk diumumkan dan tidak salah juga orang ramai mengambil maklum dan bersandar kepada keputusan mereka. Ini berdasarkan kepada hadis sohih dari Ibn Umar RA dan diriwayatkan didalam sunan dan disohihkan oleh Ibn Khuzaimah dan Ibn Hubban.

Kesimpulannya, tidak hairanlah bila berlaku perbezaan hari (berpuasa,berbuka, sambutan aidulfitri dan aiduladha) demikian juga waktu mendirikan solat.
Kita bersyukur kehadrat Ilahi pada tahun ini 1 Ramadhan bertepatan pada (17 Mei 2018 ) dan mengikut hisab serta rukyah dijangkakan pada tahun ini genap 30 hari kita bakal berpuasa. Walaubagaimanapun menurut falak, anak bulan syawal juga mampu dilihat jika cuaca cerah yang menandakan hari Jumaat adalah 1 Syawal. Mudah mudahan dengan ibadah rukyah, puasa dan qiam, bertambah iman dan takwa kita, dijauhkan Allah untuk kita mempermudahkan serta mempersendakan ibadah ini.

 

KOMEN DI FACEBOOK

334total visits,8visits today

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.